Kamis, 24 November 2016

Bu Sha V2 Chapter 2: Misteri Kalung Salib

Cerita Novel

Bu Sha V2 Chapter 2

Bab 2: Misteri Kalung Salib 

"Whoa! Ayah Baolilong ini adalah penangkapan! Tuhan, melakukan anjing berkepala tiga mengisap yang buruk? Itu yakin mendapat diurus benar-benar cepat. "

Kaiser memperlambat langkahnya untuk hanya sejenak untuk melihat di belakangnya, dan ia segera melihat koridor di belakang mereka sedang hancur di bawah berat badan yang luar biasa dari Black Dragon dengan mata berwarna merah darah, marah mengejar mereka.

Tiba-tiba, Meinan tersandung. Dia dan Kemurnian keduanya jatuh di tanah, keras. Ketika Liola melihat mereka, ia berhenti, meraih mereka berdua, dan berkata dengan tenang: ". Cepat"

Meinan mengatakan terengah-engah: "Aku ... tidak bisa lari lagi ..."

Kemurnian, juga, adalah gemetar: "Kaki saya membatu."

Liola berbalik dan melihat Black Dragon sudah kurang dari 100 meter dari mereka, dan itu jelas bergerak lebih cepat daripada mereka. The Black Dragon akan mengejar mereka pasti.

Liola berteriak dan berhenti Kaiser: "Kaiser, membawa mereka dengan Anda untuk sela-sela. Meinan, menggunakan perisai pelindung Anda, dan jika Anda menemukan kesempatan, melarikan diri. "

"Apakah Anda benar-benar akan melawan dia?" Ekspresi Kaiser berubah: "? Apakah Anda yakin bahwa Anda bisa menang"

Liola tidak menjawab. Logikanya, baginya untuk melarikan diri dari Miluo tidak sulit. Namun, mengalahkan Miluo itu bukan prestasi yang mudah, terutama mengingat kondisi saat ini. luka-lukanya dari pertarungan sebelumnya tidak sepenuhnya sembuh, tulang pergelangan kakinya patah, ditambah ia tidak bisa membunuh ...

"Liola, jika Anda tidak membunuhnya, ia akan pasti membunuhmu!" Kaiser mungkin telah menebak apa Liola berpikir, dan kemudian menambahkan:

"Selain itu, bahwa Dragon adalah bukan orang. Membunuhnya tidak boleh melanggar janji Anda, kan? "

'Apakah begitu…?' Liola tidak punya waktu untuk ragu. Miluo, yang ratusan meter saat yang lalu, sudah di depan mereka, dalam hitungan detik.

Liola menoleh, ingin memberitahu Kaiser mundur ... Meskipun demikian, Kaiser kadang-kadang bisa sangat cepat. Pada saat Liola memandang Miluo, mereka sudah berlari kembali ke lubang di dinding, dan kemudian dikelilingi oleh beberapa lapisan perisai pelindung.

Ketika Miluo membuka mulutnya dalam upaya untuk menelan Liola, Liola mulai nya Darah berkibar Ki, dan melompat menggunakan kumis naga sebagai trampolin, meluncurkan dirinya di atas kepala Naga. Liola tiba-tiba meningkat berat badannya, dan menginjak kepala Miluo ini.

Jika Miluo adalah orang biasa, pasukan itu akan sudah cukup untuk memecahkan tengkoraknya terbuka seperti semangka. Sayangnya, Liola punya hampir setiap jenis lawan, kecuali orang biasa.

Meskipun disebabkan Miluo cukup sakit, untuk memaksa dia untuk menjerit, itu tidak melakukan banyak kerusakan.

Miluo marah mengayunkan kepalanya ke dinding, mencoba untuk menghancurkan Liola yang berdiri di atas kepalanya. Tapi dengan kelincahan Liola, ia tidak akan pernah terluka begitu mudah. Dia melompat ke leher Dragon cepat, dan mudah menghindari serangan Miluo ini.

Miluo tenang setelah gagal untuk menyingkirkan Liola di beberapa hits. Miluo tiba-tiba berkata: "Sepertinya yang kerdil tidak memiliki mata untuk bakat. Membunuh Anda akan sedikit disayangkan. "

Tubuh besar Dragon tiba-tiba dipancarkan asap hitam.

Ketika Liola melihat acara aneh, dia sudah melompat turun dari leher Dragon. Namun, ia tidak tahu apakah ia harus mengambil kesempatan ini untuk meluncurkan serangan.

Dia tidak tahu apa Miluo sampai. Meskipun asap tampak tidak berbahaya, tapi ia tidak yakin apakah akan jatuh ke dalam perangkap dengan menyerang tanpa tekad.

Sementara asap hitam telah benar-benar melanda Miluo, dan tiba-tiba tersebar. Miluo, yang awalnya sebagai besar seperti gunung, sekarang tertutup asap hitam dari ketinggian hanya sekitar seseorang.

Asap hitam perlahan kembali ke tubuh Miluo ini, dan seseorang muncul. Dia adalah seorang pria tampan dengan rambut hitam dan mata berwarna merah darah. Wajah bergerigi nya memamerkan karakter, dan itu cukup kontras, dibandingkan dengan wajah Liola elegan.

"Hmm ..." Kaiser rajutan alis dan menatap Miluo, dan berkata tanpa menahan: "Kamu terlihat tidak seperti Baolilong, yang wajahnya sangat halus yang terlihat seperti telur. Apakah Anda yakin Baolilong adalah Anda keturunan? "

mata merah Miluo tampak di Kaiser, dan bola hitam energi terbang dari tangannya dan memukul perisai pelindung. Wajah Meinan ini pergi pucat, dan memperkuat perisai. Bola hitam meledak, dan lubang mereka telah bersembunyi di hilang dalam sekejap, bahkan perisai pelindung bergetar keras.

Kaiser, yang membatu pada awalnya, tenang ketika melihat bahwa perisai pelindung masih memegang, cemberut dan berkata: "Marah hanya karena yang saya katakan itu benar. Anda benar-benar adalah Naga tanpa sopan santun. "

Miluo menyipitkan matanya, mengangkat kedua tangan, dan menciptakan bola hitam tiga kali ukuran sebelumnya.

Meinan berkeringat deras saat ia selesai mantra untuk meningkatkan lapisan perisai. Perisai awalnya transparan memiliki begitu banyak lapisan, sekarang tampak seperti bola kaca raksasa.

Kaiser masih gatal untuk mengejek Miluo lebih banyak, sehingga ia meletakkan wajahnya dekat perisai pelindung. Dengan pelindung seperti gelas pembesar wajahnya, wajah Kaiser tampak seperti dia benar-benar harus diberi pelajaran.

vena Miluo ini muncul dari dahinya, dua bola hitam dua kali lipat lagi.

Tanpa ragu-ragu, Miluo melemparkan mereka di perisai. Tapi saat mereka meninggalkan tangannya, dua bintang melempar tiba-tiba muncul di lintasan bola hitam '. Mereka bertabrakan dan ledakan raksasa pun terjadi. Ledakan itu menyebabkan seluruh istana runtuh menjadi puing-puing, dan debu yang membentuk awan jamur.

* * *

"Wow, apa ledakan raksasa. perisai kehilangan tiga lapisan dalam ledakan, Meinan bergegas dan menempatkan mereka kembali. Kami mungkin akan menghadapi ayah Baolilong ini bermain bowling lagi. "

Kaiser main-main tampak luar, dan melihat untuk melihat apakah Liola masih utuh setelah ledakan, atau jika ia sudah hancur berkeping-keping.

Meinan berbalik dan menatap Kaiser. Wajah Meinan ini benar-benar pucat, dan segera setelah ia membuka mulutnya, darah mengalir keluar tikungan. Meinan menatap Kaiser dengan mata sedih.

Bahkan untuk Kaiser, ia tidak bisa menutup mata untuk tatapan ini, sehingga ia enggan mengatakan: ". F-baik saja, aku akan mengatakan kurang"

"Kau benar-benar gila. Dengan jarak pendek seperti itu bahkan Anda akan ditelan oleh ledakan. "

Miluo terluka oleh sihir sendiri, dan ia mendapat marah sebagai hasilnya. Namun, melihat bahwa lawannya tidak dalam situasi yang jauh lebih baik dari dia, Miluo mulai tersenyum.

Liola cepat diperiksa luka sendiri: cedera internal yang sedang, dipotong dua puluh sentimeter di lengan kirinya, dan pergelangan kakinya terkilir tampaknya telah retak, belum lagi banyak memar dan luka ... Tapi rasanya seperti itu tidak terlalu parah.

Dibandingkan dengan lawannya, Liola diteliti dengan seksama, ia tampak lebih baik. tangan Miluo ini yang parah dibakar, dan ada tiga puluh sentimeter tanda merah di dadanya. Liola puas, situasi setidaknya lawannya adalah seburuk-Nya - mereka berdua terluka parah.

"Hmm, Meinan, melihat mereka dengan luka-luka berdarah. Jika kita pergi keluar dengan beberapa peluru, tidak harus kita mengurusnya? "Kaiser mendorong wajahnya ke perisai lagi, dan melihat dua orang saling berhadapan, keduanya berlumuran darah.

Kemurnian gemetar: "UWAAAH, seluruh istana menghilang. Apa yang mengerikan sihir ... "

Meinan mengatakan dengan wajah pucat: "Dan dengan seperti ledakan besar, itu lebih mengerikan bahwa ada dua orang berdiri seperti itu ...."

"Itu IS mengerikan, maka saya harus tinggal di belakang perisai pelindung." Kaiser hati-hati menyimpulkan.

Miluo akhirnya berlari ke lawan yang layak, sehingga senyum di wajahnya mendapat lebih luas. Dia mengingatkan Liola:

"Berhenti peduli tentang perasaan yang kecil kerdil dan memanggil dia sudah. Menggunakan sihir Naga dan mari kita pertarungan yang bagus! "

Liola tetap tenang. Dia bahkan tidak bisa merasakan sedikit unsur sihir, apalagi menggunakan Naga sihir. Dia bahkan memiliki kesulitan menggunakan "Summon Dragon" yang Baolilong dan Kemurnian menghabiskan malam mencoba untuk mengajarinya.

"Dia ingin Liola memanggil Baolilong?" Mata Kaiser melintas: ". Ini akan menjadi lebih cepat untuk memanggil yang kakek Barbalis dan meminta dia untuk membawa Baolilong dengan dia"

mata dingin Miluo ini dipindai perisai, Kemurnian dan Meinan segera digunakan keempat tangan mereka untuk menutupi mulut Kaiser. Kaiser, yang masih ingin bicara, hanya bisa membuat suara-suara tertahan.

Miluo berbalik arah Liola, dan bertanya luar biasa: "Anda tidak tahu bagaimana untuk memanggil Dragon? Apakah Anda benar-benar Dragon Knight? "

"Aku bukan Dragon Knight." Liola menjawab sederhana dan jujur.

"Oh? Anda bukan Dragon Knight "Miluo tersenyum dingin:"? Lalu adalah lintas sekitar palsu leher Anda? Hanya garis keturunan Kaisar Naga memiliki kalung untuk memasuki ruangan yang memenjarakan saya. Dua puluh tahun yang lalu ... Naga Ratu hamil, sehingga Anda putra Dragon Kaisar ?! "

"Saya tidak tahu siapa Dragon Emperor adalah. kalung ini diberikan kepada saya oleh orang lain. "Liola dengan tenang menyatakan kebenaran. 'Lintas Anise ini ... ada hubungannya dengan Dragon Emperor garis keturunan?'

Miluo tiba-tiba menutup wajahnya dengan satu tangan, dan tertawa terbahak-bahak: "Y-Anda tidak tahu siapa Kaisar Naga adalah? Pangeran Naga, penipuan Anda telah pergi terlalu jauh. Siapa di dunia tidak akan tahu tentang salah satu dari tiga kerajaan terbesar: Naga Empire, dan penguasanya "

"Aku seorang pembunuh." Liola sedikit mengernyit, bingung mengapa dia salah sebagai Pangeran Naga, sesuatu yang tidak bisa memahami.

Miluo tiba-tiba berhenti tertawa, dan matanya penuh dengan kebencian. Dia tidak percaya apa pun yang dikatakan Liola, dan berpikir Naga Kekaisaran Naga Knights yang menjadi kurang dan kurang sopan.

'Untuk menyelamatkan hidupnya sendiri, ia akan berbohong sejauh ini ... kerdil yang tidak bisa diberikan kepada seseorang seperti ini!'

Miluo mengangkat lengannya berdarah, matanya menyipit, dan lengannya mulai berubah: kulit berubah menjadi sisik, otot dua kali lipat, dan jari-jari menjadi cakar tajam. Miluo mengatakan dengan kebencian: "Die!"

Rusak Perak sudah di tangan Liola ini, dan itu sudah terhunus, mengungkapkan belati tajam.

Liola telah sementara menempatkan janji tidak membunuh di belakang pikirannya, karena dia tidak berpikir bahwa dalam situasi saat ini, hal itu mungkin baginya untuk membunuh Miluo sama sekali. Atau mungkin dia harus lari?

pikiran Liola berkilat dengan pilihan yang paling cerdas, tapi ... Liola dipindai perisai pelindung. Jika ia menjalankan, apa yang akan terjadi Kaiser dan lain-lain?

Tapi mengapa ia harus peduli tentang tiga? Dia hanya bertemu mereka untuk sedikit lebih dari seminggu.

Sementara Liola berdiri di mana dia, menangkis serangan ganas Miluo ini, nalurinya ingin dia menjalankan. Seorang pembunuh tidak akan melawan lawan kepala-on-nya, atau akan mereka menyerang ketika mereka berada di posisi yang kurang menguntungkan.

Secara naluriah, Liola ingin lari, tapi kakinya berdiri kuat di tanah. pikiran sadar Liola, dia sudah membiarkan Anise mati, dan dia tidak bisa membiarkannya pergi bahkan sekarang.

Jika dia membiarkan Kaiser dan yang lainnya mati di sini, maka mungkin dia tidak akan pernah memiliki keberanian untuk berbicara dengan orang lain lagi.

"Naga Blaster!" Meskipun Miluo tidak mengerti apa Liola berjuang dengan dan mengapa ia terganggu, tapi ia tidak akan membiarkan kesempatan ini berlalu. Ketika cakar naga nya di depan dada Liola ini, Miluo digunakan Naga Blaster tanpa ragu-ragu.

Ketika Liola menyadari apa yang terjadi, itu sudah terlambat. Tubuhnya sudah terbang dan meledak melalui beberapa dinding, hanya harus dihentikan oleh pilar besar.

Dia tidak perlu memeriksa luka-lukanya tahu bahwa luka itu telah berubah dari biasa-biasa saja sampai yang berat, tapi tanpa memiliki waktu untuk memulihkan diri, Liola naluriah mengangkat Patah Perak untuk memblokir Miluo, yang telah terbang lebih dari dan mengikutinya.

Blok ini dibuat mendidih darah Liola ini. Menghadapi musuh-musuhnya kepala-on adalah kelemahan dia, tapi dengan pergelangan kakinya retak, Liola tidak bisa menggunakan kecepatannya untuk menghindari kekuatan mengerikan Miluo ini. Setiap kali Liola diblokir serangan Miluo, ia merasa seolah-olah lengannya akan patah.

"Liola-dage!" Kemurnian berteriak. Pakaian putih ia khusus disiapkan untuknya sudah berubah merah. Semua orang bisa melihat Liola dalam bentuk buruk.

Liola akhirnya tidak bisa memegang Patah Perak lagi. Ketika Miluo menyerang, ia memukul Patah Perak dari tangan Liola, dan itu terbang dan terjebak dalam perisai pelindung.

Liola hanya bisa menggunakan senjata untuk membela untuk serangan yang lebih sedikit, namun, ia bahkan tidak bisa mengangkat lengannya. Mereka sangat dipotong oleh sisik naga, dan tulang-tulangnya yang samar-samar terlihat di berbagai daerah.

Tanpa bisa menggunakan lengannya, Liola hanya bisa menggunakan kakinya untuk membela.

Miluo mengeluarkan tertawa jahat. Sepuluh panah hitam muncul di cakar, dan menembak mereka dengan gelombang tangannya.

Liola digunakan Darah-berkibar Ki untuk memblokir serangan, dan panah gelap bertabrakan dengan Ki-nya, membuat wajah darah terkuras Liola bahkan lebih pucat.

Tubuh Liola ini mati rasa, dan dia tidak lagi memiliki kekuatan untuk berdiri. Dia berlutut di depan Miluo, dengan darah menetes keluar dari mulutnya ke tanah.

Miluo menatap Liola. Dengan satu tangan, ia meraih leher tipis Liola ini, dan membesarkannya tinggi di udara seakan pamer. Dia bahkan tertawa evilly menuju Kaiser, sementara sengaja melambaikan tubuh Liola ini bolak-balik.

"T-ini terlalu konyol!" Kemurnian memiliki air mata menutupi wajahnya, sementara tubuhnya gemetar.

Dia menendang Meinan di belakang kepalanya, membuat "Perisai Perlindungan Generator" sadar. Dengan demikian, lapisan perisai langsung menghilang.

"Uh, Kemurnian, apakah Anda tahu apa yang Anda lakukan?" Kaiser menelan ludah saat ia mundur beberapa langkah. Dia bahkan menendang Meinan dalam upaya untuk membangunkannya.

Sementara itu, Kemurnian adalah luar biasa tenang, dan tanpa tanda-tanda ketakutan.

Dia mulai membuat berbagai gerakan dengan tangannya, dan mulai melantunkan beberapa mantra terbaca. Kehadiran sihir paksa rambut hitam Purity untuk terbang di udara.

Miluo menyadari ada sesuatu yang salah. Dia melemparkan sekarat Liola, dan bergegas menuju Purity.

Ketika cakar baru saja mencapai wajah Purity ini, suara tembakan terjadi.

Miluo tidak peduli banyak tentang senjata antik, untuk pistol tidak bisa melakukan kerusakan cukup untuk dia. Namun, gelombang yang kuat dari sihir dan api membuat Miluo bebek. Sebuah bom putih disikat di wajah Miluo, yang membuatnya menjerit kesakitan.

Bom putih menabrak sisi batu. Meskipun lubang itu membuat hanya setengah meter lebar, dan kekuatannya tampaknya tidak seberapa dibandingkan dengan spheroid hitam Miluo, tapi jika ada orang yang mengukur lubang, mereka akan menemukan kedalaman mengejutkan dari lubang ...

'Compressed Fireball?' iris Miluo kontraksi. bola api berwarna putih.

'Sudah berapa lama sejak seseorang menggunakan bola api putih?' Miluo memikirkan Kaiser sebagai ancaman lain, sehingga ia segera mengangkat cakar untuk membunuh Kemurnian dan menyingkirkannya pertama.

"Kyaaa, begitu jelek!" Kemurnian akhirnya selesai mantra nya. Namun, begitu ia membuka matanya, ia melihat wajah Miluo, yang sudah setengah hancur oleh Kaiser.

Karena kejutan, Purity segera digunakan sihirnya, dan seluruh tubuh Miluo ini dikelilingi oleh sihir menakutkan nya.

Miluo merasakan tarikan yang kuat di belakangnya, bingung, dia berbalik hanya untuk melihat lubang hitam di belakangnya. Dia akhirnya mengerti apa yang sedang terjadi, dan ia menjerit lebih keras daripada ketika ia ditabrak oleh Kaiser: "Sialan! Ruang Sihir. "

Sebuah gravitasi yang kuat menarik tubuh Miluo ke dalam lubang hitam.

Miluo berjuang dengan sekuat tenaga, dan ia bahkan meninggalkan tanda cakar yang dalam di tanah. Dia akhirnya menyadari bahwa tidak ada lagi yang bisa ia lakukan, sehingga ia berteriak Liola, yang sedang berbaring di tanah:

"Pangeran Naga, tunggu saja. Aku, Miluo, tidak akan pernah memaafkan setiap royalti Naga Empire! "

Saat ia selesai kata terakhirnya, cakar terakhir tidak bisa lagi bertahan, dan ia tersedot ke dalam lubang hitam. Setelah lubang hitam telah "menelan" Miluo, seolah-olah itu telah puas, itu patuh ditutup mulutnya. Semuanya kembali normal, seakan tidak ada yang terjadi.

Dan reruntuhan yang bahkan lebih dalam reruntuhan. Segala sesuatu yang harus atau tidak telah hancur, semua telah berantakan.

* * *

"Apa yang terjadi?" Meinan akhirnya bangun, tapi ia tidak melihat Miluo, sehingga ia meminta teman-temannya apa yang telah terjadi.

Kemurnian dan Kaiser tidak menjawab Meinan, mereka hanya saling memandang. Akhirnya, Kaiser menunjuk Purity dengan menyalahkan mata dan berteriak:

"Anda memiliki jenis sihir tapi Anda tidak menggunakannya sebelumnya? Mengapa Anda menunggu sampai Liola hampir mati ?! Anda jelas ingin melihat bagaimana Liola tampak ketika ia berlumuran darah, Anda wanita setan! "

"Konyol! Kemurnian tidak akan pernah mau Liola-dage mati "kemurnian protes deras.:

"Selain itu, mengapa tidak Kaiser menggunakan bom putih sebelumnya, maka Liola-dage tidak akan terluka oleh Miluo. Kaiser adalah salah satu setan. "

"Apakah Anda bercanda?" Kaiser tidak akan mundur baik:

"Apakah Anda tahu betapa sulitnya untuk berhasil melemparkan sihir itu? Terakhir kali saya mencoba, saya hampir meniup diri, dan saya harus menghabiskan banyak uang hanya untuk menambal luka saya. Apakah Anda benar-benar berpikir bahwa saya akan menggunakannya sepanjang waktu? Anda benar-benar berpikir saya memiliki terlalu banyak uang untuk rumah sakit? "

'Hei ... Yang paling penting adalah hidup Anda, kan? " Meinan berpikir sementara garis hitam menutupi wajahnya.

Kemurnian cemberut dan berkata:

"Setidaknya Anda hanya akan bunuh diri. Terakhir kali saya menggunakan sihir ini, aku hampir mengirim seluruh Aklan Academy ke dalam lubang hitam, jadi jangan Anda pikir saya harus menggunakannya sepanjang waktu? Dan kemudian mereka harus menemukan lebih banyak siswa untuk menerima, bagaimana merepotkan itu akan! "

Tentu saja, setelah kejadian itu, dia tidak pernah mengakui bahwa sihir ruang itu dia lakukan, meskipun ia selalu merasa bahwa kepala sekolah Barbalis sudah tahu ...

'Hei ... Yang penting adalah siswa kehidupan, kan? " Meinan sudah di tanah, terdiam dan menangis.

Dia menangis menuju Liola: "Liola, kita masih hidup. Bagaimana ajaib! "

"Bisakah Anda ceritakan tentang Naga Empire?"

Liola menoleh ke arah Meinan, tetapi karena ia memiringkan kepalanya, darah mengalir keluar dari mulutnya seperti air dari segi, tapi di matanya, ia masih menunjukkan keinginan untuk tahu jawabannya, meskipun itu juga telah berkurang. Kemudian Liola memiringkan kepalanya, dan pingsan.

'Orang ini tidak normal ...' Meinan menyadari bahwa meskipun kebiasaan aneh, dia mungkin orang paling normal dari empat.

"Jika Anda berpendapat seperti ini, Liola benar-benar akan mati." Meinan ditempatkan Liola di punggungnya, dan cemas berteriak pada dua lainnya yang masih berteriak satu sama lain.

Kemurnian dan Kaiser berdua berbalik kepala mereka di sekitar, dan melihat darah menyembur keluar di setiap area tubuh Liola, meskipun fakta bahwa Meinan memiliki bagian yang sudah dibalut dia. Darah dari mulut Liola dan wajah pucat menunjukkan bahwa, jika mereka tidak mendapatkan bantuan segera, akan ada mayat tambahan di sini di reruntuhan.

"Kemurnian, menggunakan sihir ruang Anda dan kirimkan kembali ke Aklan Academy." Kata Kaiser segera.

Kemurnian bukannya mengatakan dengan air mata: "Saya tidak tahu bagaimana. Saya tidak tahu di mana sihir ruang saya akan mengirim orang ke. "

"Apa ?!" Kaiser berteriak kaget: "Lalu di mana sih kau kirim Miluo? Jangan bilang Anda hanya mengirim Miluo kembali ke Yaron Plains? "

Kemurnian menggeleng, karena dia tidak tahu di mana Miluo dikirim ke. Mungkin dia di kamar sebelah, atau mungkin ia menjadi wisatawan interdimensional seperti Liola.

"Kemurnian, tidak bisa Anda setidaknya mencoba?" Tanya Meinan cemas: "Yaron Plains terlalu jauh dari kota. Liola tidak akan hidup cukup lama bagi kita untuk mencapai kota. "

Kemurnian hanya sebagai cemas, tapi dia terlalu takut untuk mencoba karena dia tidak tahu bagaimana posisi sihirnya. Jika dia menggunakannya untuk mengirim Liola dan sisanya kelompok pergi, tidak ada yang akan tahu di mana mereka bisa berakhir.

Melihat bahwa Purity tidak percaya di posisi, Meinan dan Kaiser berdua tak berdaya. Dilihat dari luka Liola, mungkin mereka akan mengunjungi makamnya tahun depan ...

"Kaiser, ceritakan tentang Empire Naga." Liola, yang detik sadar lalu, mengangkat kepala dan bertanya.

"... Seseorang sedang sekarat dan Anda masih bertanya?" Kaiser terkejut, dan bentak. Tapi ia khawatir bahwa ini mungkin saat terakhir Liola ini kesadaran sebelum dia meninggal.

"Seseorang sedang sekarat?" Liola bertanya, bingung: "Siapa yang mati? Apa ada yang terluka?"

Kaiser, Kemurnian, dan Meinan semua berteriak luar biasa: "Anda adalah orang sekarat!"

Liola tertegun. Dia akan mati? Liola mengerutkan kening, bertanya-tanya apakah ia merindukan setiap luka fatal pada pemindaian terakhir. Untuk memastikan, ia memeriksa luka-lukanya lagi. Meskipun ia mengkonfirmasi bahwa ia telah menderita berat melukai, tetapi mereka tidak cukup untuk membunuhnya.

Liola bertanya skeptis: "Mengapa saya sekarat?"

"Lengan Anda hampir mirip dengan tengkorak!" Meinan menunjuk lengan di sekelilingnya yang berlumuran darah.

"Hm, aku tidak bisa menggerakkan lengan saya untuk saat ini."

"Anda berlumuran darah!" Kemurnian mengamati bahwa kemeja putih telah berubah menjadi merah.

"Aku sudah menghentikan perdarahan."

"Anda f-ing darah meludah seperti keran air." Teriak Kaiser.

"Saya memiliki luka, jadi aku menyemburkan darah bergumpal."

Kaiser dan yang lainnya menatap Liola, yang harus "dekat dengan kematian". Setelah beberapa saat hening, Kaiser berkata dengan tenang: "Oke, sebenarnya ... Ini karena kami ingin membunuhmu!"

Liola menjawab dengan tenang setelah mengamati: ". Bahkan dengan lengan saya penyandang cacat, pergelangan kaki patah, luka dalam yang parah, dan kehilangan berat darah, kemungkinan tiga dari Anda berhasil dalam membunuh saya adalah kurang dari 10 persen"

Setelah mendengar hal ini, Kaiser tertawa dingin, dan mengangkat pistolnya. Sebuah bom putih kecil perlahan terwujud.

"Berhenti! Kaiser, tenang, Anda akan meledakkan diri ... "Meinan dan Kemurnian cepat diadakan Kaiser.

Kaiser berjuang dan berkata: "Biarkan aku pergi! Mari saya membantai bajingan tak tahu terima kasih ini! "

Liola mengerutkan kening, dan dengan melompat ringan, ia turun kembali Meinan ini, dan mendarat dengan kaki kirinya. Dia membungkuk, dan dengan mulut dia mengambil belati dari sepatunya. Sebagai tiga berdiri diam, tertegun dengan perbuatannya, Liola menghilang di mana ia berdiri, dan kemudian pisau Patah Perak muncul sentimeter dari leher Kaiser, dengan Liola berdiri di belakang Kaiser seperti hantu.

Wajah Kaiser segera berubah menjadi senyum menyanjung: "Liola, Anda tahu, kami selalu tunas terbaik! Mengapa Saya benar-benar ingin menyakiti Anda? Aku hanya bercanda, hanya bercanda! "

Liola pindah Patah Perak pergi, dan akurat meludah kembali ke sepatu. Dia tampak acuh tak acuh terhadap kurangnya Kaiser humor, dan mengatakan dengan jelas: "? Apakah kalian tidak ingin harta karun"

Harta! Lampu bersinar lagi di tiga pasang lainnya dari mata.

Liola mengangguk ke arah kanan: "Di sana."

"Apa jenis harta karun?" Tanya Kaiser ingin tahu.

"Sebuah batu dengan energi." Jawab Liola langsung.

"Apakah itu seni sepotong / pedang / permata?" Tiga dari mereka bertanya bersama-sama, tetapi masing-masing dengan apa yang mereka inginkan.

Tanpa menanggapi setiap pertanyaan, Liola berkata lembut: "Di balik pilar itu."

Meskipun masing-masing tiga kecewa bahwa itu hanya batu, tetapi bahkan jika itu bukan apa yang mereka inginkan, hanya karena Liola mengatakan bahwa itu 'memancarkan energi aneh', itu berarti bahwa, bahkan jika itu hanya batu, itu pasti bukan batu biasa.

Lebih baik daripada tidak, adalah apa yang mereka pikir. Jadi mereka semua berlari secepat yang mereka bisa untuk pilar Liola menunjuk.

Cerah 'rock' diam-diam meletakkan di atas alas, menunggu mereka.

Dilihat dari salju cahaya putih bahwa 'rock' memancarkan, mereka semua tahu, ini 'rock' adalah ratusan kali lebih berharga daripada harta mereka lihat sebelumnya.

Kaiser bahkan menelan ludah terus menerus, maka bergumam Liola: ". Liola, waktu berikutnya, apakah ada batu memancarkan energi ... tidak, tidak, jika ada memancarkan energi, tolong katakan padaku pertama, dan sesegera mungkin"

"Seperti yang cukup permata!" Kemurnian sudah lupa apa-apa tentang pedang. Kakinya berjalan menuju batu seolah-olah mereka memiliki pikiran mereka sendiri, dan matanya hanya refleksi dari batu.

Namun, Kaiser adalah lebih cepat dari Kemurnian, dan tiba-tiba berlari ke batu dan memegangnya di tangannya. Kemurnian, di sisi lain, juga tampak menunjukkan keinginan alami wanita untuk permata.

Ketika Kaiser mengangkat permata, Purity juga menempatkan tangannya di sekitar permata; cemberut wajahnya menunjukkan bahwa ia bertekad untuk tidak membiarkan pergi.

Liola berbalik untuk melihat mengapa Meinan tidak berbaris untuk mengambil permata, hanya untuk melihat bahwa Meinan sudah cermin besar entah dari mana, bersama-sama dengan sisir, dan menyisir kusut, rambut emasnya dengan hati-hati. Dia kemudian ditarik keluar botolnya dari cologne, hati-hati disemprotkan di sekitar tubuhnya. Hati-hati dandan Meinan tampaknya tidak peduli sama sekali tentang permata.

Sementara Kaiser dan Kemurnian masing-masing mencoba meraih permata untuk diri mereka sendiri, mereka tidak menyadari bahwa alas yang permata duduk, melintas beberapa pola aneh, dan kemudian perlahan-lahan menghilang.

Tapi Liola melihat sesuatu yang salah. Sesuatu bergerak di sekitar reruntuhan. Sesuatu yang tidak boleh bergerak.

Meskipun pertarungan antara Miluo dan dia telah menyebabkan banyak ledakan keras, 'mereka' tidak bergerak, tapi kenapa mereka sekarang ...

Liola menatap permata di Kaiser dan Kemurnian tangan seolah-olah sesuatu yang ada dalam pikirannya.

'Mungkin permata itu semacam segel? "

"Uh ... Kemurnian, Kaiser ..." Awalnya Meinan hendak menempatkan dua string rambut kembali ke tempat mereka berasal, tapi apa yang dilihatnya di cermin membuat dia memutuskan sebaliknya.

Meinan mengambil beberapa langkah menuju Liola, dan gemetar saat ia mencoba untuk mengingatkan dua teman-teman nya, yang tidak melihat berbahaya sekitarnya karena daya tarik dari permata.

Beberapa tanpa kepala 'orang' berjalan melewati Liola dan Meinan, benar-benar mengabaikan mereka. Target mereka jelas permata yang ... Atau mungkin dua orang yang mencoba untuk mengambil permata.

Melihat bahwa kedua sudah dikelilingi oleh mayat, Meinan tidak bisa menahan lagi dan berteriak: "Kemurnian, Kaiser! Lihatlah di sekitar Anda! Berhenti berjuang! "

Kedua akhirnya tampaknya dibangunkan.

Setelah tertegun sebentar, Kemurnian dan Kaiser akhirnya menyadari situasi mereka berada di. Kemurnian segera berteriak, dan melepaskan permata. Dia berlari kembali ke Liola, sementara menginjak-injak beberapa mayat di jalan. Dia kemudian memegang Liola erat.

Hanya Kaiser yang tersisa.

Dia menelan ludah, dan hati-hati memeluk permata berharga. Dia ingin berlari kembali ke Liola seperti Purity, tapi dia tidak berhasil seperti dia. Di mana pun Kaiser pergi, semua mayat bergerak ke arah itu.

Akhirnya, Kaiser hanya sekitar terkubur oleh mayat. Dia marah, dan mengeluarkan pistolnya dan menembak di akan. Untuk mayat yang memiliki kepala, ia menembak kepala, seperti untuk orang lain, dia menembak kaki.

Namun Kaiser cepat menyadari itu tidak membantu situasinya. Mayat-mayat tampaknya tidak keberatan bahwa mereka tidak memiliki kepala, dan orang-orang dengan patah kaki merangkak di tanah ke arahnya.

Dengan semakin banyak mayat yang keluar dari kamar sekitarnya, Kaiser akhirnya mulai meminta bantuan: "Liola, membantu saya! Jika Anda ingin, saya akan berbagi 0,5 karat dengan Anda! "

Liola mengatakan jelas: "Masukan permata kembali ke tempat itu."

"Apa yang kau katakan ?!" Kaiser tanah giginya: "Tidak! Ini adalah sayangku. Aku tidak pernah membiarkannya pergi. "

"Taruh kembali, dan mayat-mayat akan berhenti." Liola tenang ditentukan.

"Tak pernah! Bahkan jika aku mati! "Kaiser berteriak.

"Mari kita pergi." Liola kata lugas, dan pada saat yang sama berbalik untuk meninggalkan reruntuhan aneh ini.

"Tunggu, Anda benar-benar akan meninggalkan teman Anda di belakang? Sialan kau, Liola, kami berteman, bagaimana mungkin Anda bisa meninggalkanku! Ingat ketika Anda pertama kali datang ke dunia ini, yang merawat Anda? Yang menjawab pertanyaan Anda? "Kaiser menangis di atas paru-parunya.

Liola berpikir dengan tenang. Semua ia ingat adalah seseorang menyuruhnya pergi penampungan.

Dan sekarang, mayat sudah mendapat suatu pegangan dari Kaiser. tangan membusuk dan bau telah meraih Kaiser pergelangan kaki, bahu, lengan ...

Tidak ada komentar:

Poskan Komentar