Kamis, 24 November 2016

Bu Sha V2 Chapter 1: Reruntuhan Aneh

Cerita Novel

Bu Sha V2 Chapter 1

Bab 1: Reruntuhan Aneh


"Ini terlihat menakutkan." Kemurnian ragu-ragu. Untuk Purity, tempat-tempat gelap dan dingin yang terlalu menakutkan.

Kaiser mendengus: "Apakah Anda pernah melihat tempat dengan harta yang tidak menakutkan dan menakutkan? Jika kurang menakutkan, harta akan telah diambil sekarang, atau apakah Anda pikir itu akan menunggu untuk Anda? Sehingga menakutkan tempat yang lebih baik, maka orang lain tidak akan datang sebelum Anda. Mengerti ?! "

Kemurnian dan Meinan mengangguk kepala mereka, seolah-olah mereka telah diajarkan pelajaran berharga.

"Cepatlah buru-buru, harta menanti kita!" Kaiser berteriak, dan melambaikan tangannya seolah-olah dia sudah mendapat suatu pegangan dari harta.

"Harta!" Mata Purity berkilat cahaya di bawah gelas besar nya.

'Harta harus menjadi pedang legendaris, dan terjebak dalam batu. Liola-dage mengenakan seragam Ksatria putih kakak ini, dan di bawah sinar cahaya, akan menarik pedang keluar. Tuhan, itu akan menjadi terlalu dingin, terlalu tampan, dan terlalu besar. "

Kemurnian, yang selalu mengenakan lensa kontak ajaib, takut dia tidak akan bisa mencuci mereka dengan benar selama petualangan, jadi dia harus memakai kacamata humongous. gadis manis akan gadis-gadis manis. Untuk mencocokkan gaun, dia benar-benar membawa lebih dari sepuluh set gelas, dan mereka mengambil lebih dari sepertiga dari kopernya.

"Harta!" Meinan disikat poninya, dan ia mabuk dengan berbagai set cina putih, perak dengan pola terukir, dan lilin berbentuk unik dihiasi dengan perhiasan.

'Ah! Jika salah satu bisa makan dalam seni seperti, apa yang elegan suasana akan. "

"Harta!" Kaiser diadakan tinjunya erat. Dia bermimpi tagihan ke mana-mana, tempat tidur berjajar dengan uang, jumlah tak berujung makanan, dan rumah tangga canggih Maxun sampingnya untuk mengurus semua tugas. Betapa indahnya!

"..."

Wajah Liola itu masih tanpa ekspresi karena ia masih sedang menggunakan Heart of Consciousness untuk pramuka sekitarnya istana.

Istana itu agak aneh. Ada beberapa tempat Heart of Consciousness tidak bisa menembus. Lalu ia melihat sesuatu yang bisa menjadi penyebab ini - sepotong batu yang memancarkan energi yang aneh. Liola mulai mendapatkan penasaran tentang batu ini.

Dengan antisipasi berjalan ke dalam apa yang mereka masing-masing anggap sebagai harta, mereka berempat melangkah ke jalan gelap. Dengan Meinan ini Luminescence, bentuk istana mulai terlihat.

Ada koridor besar, dan dua baris patung iblis berbentuk aneh berbaris di setiap sisi, tapi ini tidak cukup untuk menakut-nakuti mereka bertiga yang telah terpikat oleh gagasan harta.

Adapun orang keempat, Liola, itu akan beruntung untuk setan jika ia tidak menakut-nakuti mereka menangis.

Setelah mereka berjalan melalui koridor, ada garpu di depan jalan mereka. Apa yang berbeda adalah bahwa, satu jalur dipenuhi dengan lilin, serta banyak armor yang megah dan vas yang indah. Belum lagi, banyak set baju besi yang megah, dan vas yang indah. Belum lagi, banyak dekorasi mengkilap lain yang cukup untuk mengubah mata Kaiser ke dalam tanda dolar.

Jalan lain, bagaimanapun, adalah gelap seperti koridor mereka baru saja berlalu, seolah-olah itu mengisyaratkan kegelapan masa depan mereka.

"Cara yang mana?" Tanya Liola ringkas.

Tapi begitu kata meninggalkan mulutnya, tiga lainnya sudah berlari menuju jalan terang dan glamor.

Satu orang menatap baju besi dan pedang dengan mata menyembah. Salah satunya memperbaiki rambutnya di depan cermin perunggu besar diukir dengan berbagai dewa, sementara yang terakhir sedang putus asa isian setiap isian apa pun mengkilap di dalam tas dan saku.

Liola mengerutkan kening, dan berkata: ". Ada batu memancarkan energi di ujung jalan lainnya"

Sayangnya, mereka benar-benar diabaikan Liola. Memiliki Liola digunakan "permata" bukan "rock", mungkin ia akan mendapatkan sedikit perhatian. Tapi, di mata Liola ini, batu-batu batuan, baik itu berlian atau batu-batuan.

Satu-satunya hal yang benar-benar tertarik Liola adalah energi aneh yang datang dari batu itu.

Namun, tiga orang lain yang benar-benar peduli pada pendapatnya, Liola mengatakan jelas: "Aku akan jalan lain dan memeriksanya."

Dia berpikir tentang hal itu. Jalan Kaiser dan yang lain dijemput tampaknya tidak terlalu berbahaya, dan Kaiser dan Meinan lebih dari mampu menangani perangkap kecil. Jadi tanpa ragu-ragu lagi, Liola berjalan ke lorong gelap.

* * *

Tanpa Meinan ini Luminescence, jalur gelap gulita. Untuk orang biasa, itu akan sama dengan berjalan dengan mata tertutup, dan mereka akan hampir tidak bisa bergerak. Tapi untuk Liola, yang dibesarkan dalam gelap, dan menghabiskan lebih banyak waktu dalam gelap daripada di dalam terang, itu hampir tidak sulit.

Liola berjalan seperti biasanya akan, dan tak lama, ia mencapai pintu batu. Liola berhenti dua meter sebelum pintu, dan juga sentimeter sebelum alat di tanah.

Itu adalah mekanisme umum. Ketika berat badan diletakkan di piring tekanan batu, perlahan-lahan akan tenggelam lebih dalam ke tanah, dan itu akan mengaktifkan sesuatu yang lebih besar.

Berpikir Liola, 'Apakah ini memicu perangkap fatal, atau membuka pintu?'

"Mungkin keduanya. '

Dia sudah merasakan daerah sekitar pintu. Selain alat di tanah, tidak ada yang lain.

Dengan kata lain, kecuali ia ingin membuka pintu dengan kekerasan, ia harus melangkah ke piring tekanan depannya.

Sejak dia datang ke dunia ini, ia merasa seperti telah kehilangan kewaspadaan dia sebelumnya. Sementara Liola memikirkan keadaan, ia menginjak piring tekanan, dan siap untuk menghadapi segala macam situasi berbahaya.

Namun, tidak ada yang terjadi selain pintu batu di depannya perlahan-lahan membuka. Ini menyebabkan ruang kosong. Tidak, itu secara teknis tidak benar-benar kosong. Ada tombol di dinding, dan layar besar ditutupi dengan lapisan debu.

Untuk Liola, yang tidak bisa sepenuhnya memahami Maxuns, tombol ini dan layar yang tidak lebih dari pola di dinding.

Selain ingin tahu menekan beberapa tombol, Liola tidak melakukan apa-apa lagi. Akhirnya, ia menuju pintu lain di dalam ruangan, dan melanjutkan perjalanannya untuk menemukan energi aneh yang berasal dari batu.

* * *

Pada saat ini, di sisi lain ...

"Saya kaya! Aku benar-benar bisa berbaring di tempat tidur selama sisa hidup saya dan masih membeli makanan. "Kaiser memeluk patung aneh yang sedikit lebih tinggi dari dia.

Itu berdiri tegak, dengan lengan disilangkan di depan dada. Meskipun Kaiser tidak mengerti mengapa patung itu begitu sederhana dan benar-benar berbeda dari ide Meinan untuk kecantikan, tetapi apa yang penting yang paling adalah, itu benar-benar terbuat dari emas.

"Sayang Goldman, aku tidak pernah membiarkan Anda pergi untuk sisa hidup hidup saya." Kaiser berulang kali mencium patung emas.

Mencium emas tampak seperti hal yang aneh untuk dilakukan, tetapi dibandingkan dengan orang itu meniup cermin dan menyeka bersih, dan gadis itu menggosok pedang dengan wajahnya ... berciuman emas tampak cukup normal.

Dentang!

Bahkan jika tiga berada di dunia fantasi mereka sendiri, mereka tidak bisa mengabaikan suara jelas bertabrakan logam. Sementara itu, setelah suara tiupan bergetar di seluruh daerah, itu diikuti oleh suara langkah berat. Hanya satu hal yang muncul di semua tiga dari pikiran mereka - armor!

Kaiser tertawa kecut: "Jangan panik, armor tidak bisa berjalan. Mungkin berdiri jatuh. "

Kemurnian membeku di tempat dan air mata memenuhi matanya yang besar. pedang dia menyentuh saat lalu perlahan-lahan mengangkat dirinya di udara. Pedang dingin mengayunkan hanya sentimeter dari wajahnya, dan kaki logam turun berdiri itu di, tiupan tanah di bawahnya.

Meinan didukung wajahnya dari cermin, dan gemetar saat ia melihat pantulan di cermin. Tampaknya ada sekelompok logam yang 'tidak harus bisa bergerak' tapi naik dan sekitar, berlarian.

". D-jangan panik" kata Kaiser dengan suara gemetar: "Bahkan jika bergerak armor, mereka mungkin tidak berbahaya bagi kita ... Tapi ... Apakah ada yang melihat Liola?"

"Uwaaahhh, Liola-dage mengatakan, ia akan pergi memeriksa jalan lain." Kemurnian berjongkok di tanah, memegang kepalanya dan menangis.

"Perisai Pertahanan!" Meinan berteriak buru-buru, melindungi dirinya dan cermin perunggu di belakangnya.

Begitu perisai terbentuk, sebuah greatsword menakutkan brutal membanting diri terhadap perisai.

Meinan berkeringat dan mengatakan lega: "Beruntung! Untungnya cermin saya baik-baik saja. "

"Jangan sentuh Goldman saya! Anda potongan-potongan sampah logam. "Kaiser mengangkat pistolnya, dan berbalik setelan ke tertinggi.

Dia dipecat di akan menuju tiga set baju besi, dan mereka penuh dengan lubang, menjadi potongan-potongan sampah logam.

"AHHH!" Kemurnian berteriak di bagian atas paru-parunya, dan jari gemetar menunjuk ke suatu tempat.

Suatu tempat ... Jika Kaiser dan Meinan ingat benar, tidak ada baju besi berdiri super besar ke arah itu? Dan suara tiupan yang menyerupai gempa bumi tampaknya telah dikonfirmasi ketakutan mereka.

Kaiser mengerutkan kening, menatap Goldman, lalu kembali pada barang-barang berharga yang dibawanya, dan berkata dengan penderitaan:

"Goldman saya, saya minta maaf. Aku tidak bisa menyerah harta pada saya untuk Anda, atau mimpi saya makan di tempat tidur selama sisa hidup saya. "

Setelah ia mengerang, Kaiser segera didukung sepuluh meter. Dengan air mata di matanya, ia melihat Goldman yang diratakan menjadi lembaran logam dengan baju besi yang besar.

Melihat armor besar pengisian padanya, Kaiser cepat berlari menuju pintu keluar, pertemuan Kemurnian dan Meinan di jalan.

Mereka berlari secepat yang mereka bisa, dan mereka diikuti oleh garis panjang baju besi berjalan, termasuk salah satu yang menghancurkan langit-langit dan dinding seperti berjalan. Tempat di mana mereka sebelumnya telah langsung berubah menjadi berantakan.

"Di mana sih Liola?" Kaiser berteriak.

"Cermin perunggu saya hilang, uwaaahh." Meinan sedih melampaui keyakinan, dan dengan dua sungai air mata mengalir dari matanya, ia berlari untuk hidupnya.

Kemurnian menanggapi pertanyaan Kaiser: "Uwaaahh, kami pergi dengan cara yang salah. Kita sudah mati, dan saya tidak akan pernah melihat Liola-dage mengenakan seragam lain Knight. "

'Cara Salah?' Kaiser memandang reruntuhan di belakangnya. Jika mereka berpaling, mereka kemungkinan besar akan menjadi mayat menghiasi berantakan.

"II tidak pernah merindukan seseorang begitu banyak dalam kehidupan ini. Liola, di mana sih yang Anda ?! "

* * *

Dibandingkan dengan tiga orang hilang dia, Liola itu santai memeriksa ruang baru.

Dia menyimpulkan, tiga lainnya akan menghabiskan waktu yang lama yang mabuk di ruangan itu, jadi tidak ada gunanya baginya untuk segera kembali.

Untuk Liola, ruang ia berada di ruangan itu belum tempat lain yang aneh.

Ada banyak peti mati peletakan di sekitar, dan potret ditemukan di setiap peti mati. Liola membuka peti mati, dan menemukan mayat dibungkus perban. Itu cukup luar biasa!

* * *

Kaiser mengambil napas dalam-dalam, dan melihat ini 'kotak' dengan potret. nalurinya yang mengingatkan dia tentang bahaya yang mungkin. Tapi mengingat cara mereka berasal dari telah berjalan armors, mereka tidak bisa kembali.

"Kaiser, II'm takut." Kemurnian gemetar begitu banyak yang Meinan, yang membawa dia, itu berayun bolak-balik.

"Jangan lihat. Tutup mulut Anda, dan tidak berteriak. "Kaiser ternyata senjatanya ke pengaturan tertinggi.

"Kaiser, aku ... aku takut juga!" Meinan berubah pucat dan berkata: ". Saya lebih suka mengambil risiko dengan baju besi, daripada mengalami daging busuk"

"Apa yang kau katakan!" Kaiser mendengus jijik: "Mayat tidak berjalan!"

Jepret!

"Apakah itu tidak terdengar seperti sebuah kotak yang belum dibuka dalam waktu yang lama, sedang dibuka?" Meinan bertanya dengan ekspresi aneh di wajahnya.

iris Kaiser melebar saat ia melihat setiap kotak retak satu terbuka dengan salah satu.

Dia berteriak: "RUN!"

* * *

Bentuk peti mati itu sangat mirip dengan Anise lintas telah diberikan kepadanya.

Dengan beberapa ragu-ragu, Liola mengambil salib dari Anise antara kerah kemejanya, dan mulai bertanya-tanya siapa yang benar-benar bertanggung jawab untuk dia mengirim dia ke paralel alam semesta.

Liola berjalan di depan pintu lagi, tapi ia tidak bisa menemukan tuas untuk membuka pintu ini. Satu-satunya hal yang ia lihat, adalah lekuk di pintu dalam bentuk salib.

Meskipun salib yang cukup umum, lintas tertentu memiliki sepasang sayap Dragon di tengah, yang jarang.

Ini adalah alasan mengapa Liola sudah mulai bertanya-tanya. "Mungkinkah ini luar biasa? Bahwa kehancuran ini ada hubungannya dengan Anise? '

"Apakah saya harus menempatkan kalung Anise di atasnya?" Liola ragu-ragu dan tidak bisa mengambil keputusan. Ini adalah, setelah semua, satu-satunya hal Anise telah meninggalkannya, dan ia tidak ingin menghancurkan kalung itu.

* * *

"Liola, apakah Anda percaya pada takdir?" Tanya Anise santai, karena dia selalu punya.

"Tidak."

"? Benar-benar" Anise tertawa bercanda:

"Anda tidak berpikir bahwa pertemuan kita ditakdirkan? Jika seseorang tidak memesan komisi untuk membunuh saya, saya tidak akan mendapatkan tertangkap dan dibawa ke sini. Dan jika saya tidak tahu bagaimana untuk menyembuhkan, organisasi tidak akan membuat saya. Hari itu, Jika Anda tidak terluka untuk pertama kalinya dalam karir Anda, Anda tidak akan datang kepada saya untuk penyembuhan. "

Adas tiba-tiba memegang tangan Liola, dan dia berkata emosional:

"Saya percaya pada takdir, Liola. Saya percaya bahwa pertemuan kami sangat signifikan. Saya berharap, bahwa Anda tidak akan lari dari makna itu, oke? "

* * *

Pada saat itu, ia tidak memberikan Anise jawaban. Saat itu, ia hanya bisa melakukan seperti organisasi meminta dari dia, dia tidak memiliki kemampuan untuk memberikan Anise jawaban.

Tapi sekarang ... Liola menempatkan salib ke dinding, dan berkata dengan tegas: "! OK"

Pintu batu perlahan-lahan terangkat, dan patung Naga besar muncul di depan mata Liola ini. Itu adalah raksasa Black Dragon, yang patung terlihat agak mirip dengan Baolilong, tetapi jauh lebih besar, mungkin lebih dari sepuluh kali lebih besar. Ada juga tanduk besar di dahinya yang Baolilong tidak memiliki. Dari jauh, patung ini tampak praktis seperti gunung hitam.

Liola mulai bertanya-tanya apakah ini benar-benar patung. Itu tampak terlalu hidup seperti. The besar Naga terdiri dari sisik hitam mengkilap, dan mereka membuatnya tampak lebih gelap dari lorong belakang Liola. Hal itu membuat dia merasa bahwa jika ia akan dekat dengan Naga ini, ia tidak akan pernah bisa melihat cahaya lagi.

"Takdir saya tampaknya seperti itu ada hubungannya dengan Dragons?" Liola menggeleng. Pertama itu Baolilong, sekarang ia bertemu satu sama lain.

Liola memutuskan langsung bahwa, terlepas dari apakah ini adalah patung atau Naga nyata, mengingat luka-lukanya belum sepenuhnya sembuh dan tulang pergelangan kakinya patah, ia tidak tertarik pada mengorbankan hidupnya melawan Naga sepuluh kali ukuran Baolilong . Jadi dia memutuskan untuk meninggalkan tanpa bangun Naga.

Mengambil kembali salib Anise ini, Liola berjalan seolah-olah ia hantu, dan tanpa membuat suara dia berjalan melintasi Naga dan mencapai pintu di sisi lain.

Ia berencana untuk melanjutkan perjalanannya nasib, tapi siapa yang tahu bahwa segera setelah ia membuka pintu, ada pasti sesuatu yang telah ditakdirkan untuk. Setelah dia membuka pintu, air datang mengalir di, bersama dengan tiga orang lainnya.

Liola sisi-melangkah ringan, dan menghindari aliran air yang berasal dari pintu dia hanya dibuka. Dia juga memancing tiga orang di dalam air, untuk mencegah mereka dari yang didorong oleh sungai dan berbenturan dengan kulit Dragon. Tiga benar-benar basah, pakaian mereka robek, dan mereka terengah-engah.

Liola tenang sejenak, lalu bertanya: "? Apakah kalian mencari saya"

Tiga orang discomposed mengangkat kepala mereka, dan Kaiser bahkan memeluk kaki Liola dan menangis:

"Uwaaahh, aku tidak akan pernah meninggalkanmu lagi. Tidak hanya kita mendapatkan dikejar oleh armors, dikelilingi oleh mumi, kami bahkan hampir tenggelam oleh air. Telah Anda tidak membuka pintu, kita akan sudah semua tenggelam luar. Apa yang lebih buruk adalah bahwa semua harta saya hanyut, uwaaahh. "

"Liola-dage, maaf, Purity harus sudah mengikuti Anda patuh." Kemurnian menangis.

"Batuk, batuk ..." Meinan tidak bisa mengatakan apa-apa. Kemurnian adalah di punggungnya, dan dia memegang lehernya begitu erat bahwa dia hampir patah lehernya. Ini adalah alasan mengapa ia tidak bisa menggunakan perisai untuk menyelamatkan hidup mereka.

Liola tidak mengatakan apa-apa, tapi malah teringat sesuatu Kaiser bergumam sebelum:

"Kami mungkin terakhir dua orang di dunia yang seharusnya dipenuhi. Salah satu penyebab masalah, yang lain membuat masalah lebih buruk. "

Liola ingat kata-kata karena dia sekarang tertentu Naga di depannya itu pasti tidak patung, dan mata Naga yang bernoda darah merah.

Kaiser mungkin menyadari ada sesuatu yang salah dengan Liola. Dia menelan ludah, dan ia bertanya-tanya apa sih itu bisa marah Liola, yang akan tetap tanpa ekspresi bahkan jika langit jatuh.

Kaiser perlahan menoleh kembali, melihat apa yang ada di belakangnya, dan langsung berdiri.

"Maaf, saya salah. Saya pikir kita harus berpisah! "

Kaiser mengambil kurang dari satu detik untuk mengatakan kata-kata perpisahan, sementara berjalan ke arah mumi dan berjalan armor.

Dia lebih suka membantu membalut mumi dan minyak armor, daripada berdiri di hadapan Naga ini.

Meinan dan Kemurnian juga telah akhirnya melihat ini Dragon gunung-seperti di belakang mereka. Kemurnian naik kembali ke punggung Meinan lagi, sementara Meinan terus melakukan apa yang dia lakukan sebelum - membawa kemurnian, dan berlari di belakang Kaiser.

Liola dan Black Dragon saling menatap, dan tak satu pun dari mereka berkedip. Itu hampir merasa seolah-olah itu Baolilong bermain game menatap dengan dia.

'Naga ini benar-benar terlihat seperti Baolilong ... selain warna. Mungkinkah…'

Mata merah darah Naga besar menatap tubuh kecil Liola.

Sebuah menakutkan Naga mulut perlahan membuka, menunjukkan gigi tajam tidak seperti orang-orang dari Baolilong, dan kemudian ruangan bergemuruh dengan suara Naga:

"Anda harus bau anak saya."

Liola sempat tertegun, lalu berkata: ". Kau hitam, itu putih"

"Warnanya putih."

Liola tenang lagi. "Tempat ini terkait dengan Anise, dan ayah Baolilong ini ... Apakah ini semua takdir? '

"Apakah Anda ingin Baolilong kembali?"

The Black Dragon, yang tidak bergerak, perlahan-lahan mengangkat kepalanya: "Baolilong? Anda menamakannya? "

Secara teknis, Kaiser menamakannya, tapi Liola mengangguk.

The Dragon mengeluarkan tawa gemuruh, dan debu dari langit-langit jatuh sebagai akibat dari tertawa. Liola menghindari beberapa dari mereka, tanpa membuat suara apapun, dan dia menunggu sampai tawa memekakkan telinga Naga berhenti.

"Anda ingin Baolilong kembali?" Tanya Liola lagi.

The Black Dragon mendengus jijik: "Mengapa saya ingin kerdil itu kembali?"

"Aku meninggalkan kemudian." Karena Black Dragon tidak ingin anaknya kembali, Liola itu berencana mencari Kaiser, sehingga mereka tidak akan kehilangan nyawa mereka di sini.

"Tinggalkan?" The Black Dragon tertawa dingin.

Mendengar niat membunuh Naga, Liola berhenti dan, tanpa berbalik, bertanya: "? Apakah Anda berencana untuk membunuh saya"

"Anda sangat langsung, aku agak menyukaimu." The Black Dragon menyempit matanya:

"Sayangnya Anda adalah guru yang kerdil, sehingga Anda harus mati. Tapi sebelum Anda mati, aku akan membiarkan Anda tahu nama pembunuh Anda. Nama saya Miluo. Katakan padaku nama Anda, tuan kerdil ini. "

mata Liola tumbuh dingin juga ...

"Liola!" Sebuah teriakan datang dari jauh. Kaiser dan yang lainnya berlari kembali ke Liola. Kaiser buru-buru bertanya:

"Liola, apa di luar pintu di sisi lain?"

Liola melihat pintu ia datang dari, dan menjawab dengan jujur: ". Tidak ada sama sekali"

Kaiser membungkuk: "Terima kasih, maka aku akan berjalan selama hidup saya. Anda memiliki a nice chat dengan ayah Baolilong ini. "

Bahkan, suara Miluo itu begitu keras bahwa bahkan Kaiser, yang berlari semakin jauh, telah mendengar dia, termasuk deklarasi membunuhnya.

Kaiser hanya dipaksa untuk berbalik kembali karena hal-hal yang mengejarnya itu terlalu banyak dan mengerikan.

Liola merasakan panas yang abnormal di belakangnya. Nalurinya menyuruhnya untuk menjauh dari pintu. Sebuah berapi-api anjing berkepala tiga melompat keluar dari pintu. Kepala pusat menatap Kaiser, dan menembak aliran api langsung padanya.

Melihat ini, Kaiser melompat di belakang ayah Baolilong ini, dan menyebabkan api untuk mendarat di tubuh Miluo ini. Miluo akhirnya pindah, dan sayap yang sangat besar berkibar, berusaha memadamkan api dengan angin. Tapi ini bukan marah anjing berkepala tiga, yang kepala semua ditembak keluar api, tapi kali ini tidak di Kaiser.

Naga vs Hound, siapa yang akan menang?

Naga dan anjing berada di tingkat yang berbeda, dan hanya dilihat dari perbedaan ukuran, ada orang yang tahu bahwa berapi hound kalah akan hanya soal waktu. Namun, Miluo tampaknya membenci api, dan selama ia menghindari api, mereka tampaknya telah berimbang.

"Liola, terburu-buru, mari kita pergi." Kaiser melambaikan beckoning tangannya, memberi isyarat Liola untuk melarikan diri.

Liola tidak ragu-ragu, dan ia meninggalkan dengan Kaiser. Liola tidak tertarik dalam perang Dragon-hound ini, ia hanya sedikit penasaran: "Di mana kalian menemukan anjing ini?"

"Itu Anda harus bertanya penyihir besar kita, Mr. Meinan." Saat ia melarikan diri, Kaiser mengatakan snappily.

Liola shock. hound itu hasil dari Meinan, yang tidak pernah mendapat kesulitan apa pun?

"Aku ..." Meinan menunjukkan ekspresi tidak bersalah: "Aku sengaja menginjak ekor anjing patung; yang tahu itu akan menjadi anjing nyata dan mulai mengejar kita. "

"Tempat ini benar-benar aneh." Kemurnian sudah menangis air matanya kering, dan dia lemah mengatakan pada kembali Meinan ini.

"Jika ini adalah kelangsungan hidup padang gurun, lalu siapa di dunia bisa bertahan hidup dalam jenis padang gurun?" Kata Meinan, dengan wajah pucat.

"Sialan bahwa kakek Barbalis. Dia jelas ingin kita mati di sini "Kaiser bersumpah, marah:".. Ketika aku kembali, jika saya tidak menarik semua jenggotnya, saya akan mengubah nama saya untuk 'Kaiter' * "

[T / N: Kaiter berarti 'Kai-Idiot'.]
* * *

"Barbalis, yang Yaron Plains seharusnya tidak sulit untuk Liola, tapi tidak akan terlalu sulit bagi orang lain?"

Mizerui membentang nyaman dan terus berjemur: "Liola bisa ceroboh, dan kemudian ..."

Barbalis meneguk teh gelembung, dan melambaikan tangannya:

"Ini akan baik-baik. Kami tidak akan kehilangan satu pun dari mainan kami. Hal terkuat di Yaron Plains adalah Leikesi Dragons, yang hanya 15 meter dan lebar 20 meter.

perisai pelindung Meinan adalah setebal kulit di wajahnya, dan Leikesi Naga tidak akan menembus kulit di wajahnya ... Maksudku, tidak pernah melanggar perisai pelindung nya.

kekuatan sejati meskipun Kaiser tidak diketahui, tapi setidaknya orang ini telah menguasai Kung Fu dari berjalan selama hidupnya.

Adapun Purity, jika dia mendapat ganas, maka Anda akan mengerti berapa banyak senjata manusia dia sebenarnya ... "

Mizerui mendengarkan dengan meningkatnya minat, tapi empat orang ini menarik dikirim begitu jauh untuk bulan, yang berarti ia tidak akan memiliki mainan untuk bermain dengan selama sebulan.

"Sebulan adalah waktu yang lama. Mengapa Anda mengirim mereka ke jauh Plains Yaron? "Mizerui mengeluh.

"Mi-ge, merekonstruksi asrama akan mengambil setidaknya satu bulan, kan?" [T / N: Mi adalah bentuk singkat untuk Mizerui, sedangkan ge (bro) adalah bentuk singkat untuk gege (saudara).]

Mizerui memandang Barbalis skeptis.

'Membangun asrama mengambil satu bulan? Seminggu akan sudah terlalu lama. '

Jika semua Maxuns di Aklan Academy dipergunakan, pembangunan bisa dilakukan dalam satu hari. Bahkan istana Naga Pangeran tidak akan mengambil lebih dari tiga minggu.

"Ini pasti tidak akan menjadi asrama sederhana!" Mizerui sudah melihat senyum sinis Barbalis ', dan segera, seringai di wajahnya juga.

'Baiklah, mari Liola dan sisanya kelompok di Yaron Plains selama satu bulan, maka mereka dapat melanjutkan bermain setelah.'

Mizerui santai berbalik, dan membayangkan banyak menyenangkan skenario di kepalanya.

Tidak ada komentar:

Poskan Komentar