Jumat, 25 November 2016

Bu Sha V3 Chapter 8: Terlarang Black Rose

Cerita Novel

Bu Sha V3 Chapter 8
Bab 8: Terlarang Black Rose


Liola samar-samar tersenyum puas. Dia menatap Kaiser dan lain-lain, dan kagum dengan kekuatan mereka. Bahkan tanpa dia, Kaiser dan lain-lain bisa melindungi diri. Liola berbalik untuk berjalan kembali ke ruang tunggu, dan terus berolahraga sihir penyembuhan kecilnya. Mungkin suatu hari, ia bisa menjadi anggota kelima tim sebagai seorang penyembuh.

Liola duduk, dan melakukan sihir penyembuhan nya. Baolilong duduk dengan mata terbelalak dalam pelukannya, dan menatap cahaya putih kecil di telapak papa ini. Ini tidak bisa mengerti apa yang sedang terjadi sehingga bertanya:

"? Papa, apa yang Anda lakukan"

. "Aku belajar magic" menjawab Liola sederhana, tapi perhatiannya masih terkonsentrasi pada cahaya di telapak tangannya.

"Sihir!"

. Baolilong tiba-tiba berteriak, dan terganggu konsentrasi Liola ini

Liola sedikit marah ketika ia melihat cahaya putih menghilang, lalu ia berkata kepada Baolilong:

". Tenang, tidak mengganggu saya"

Tidak hanya Baolilong tidak tenang, itu cemas mengatakan:

" Papa tahu sihir, sehingga terburu-buru dan belajar Naga sihir dengan Baolilong. Jika tidak orang jahat akan mengambil papa pergi, dan Baolilong tidak akan dapat melihat papa lagi. "

Liola melihat Baolilong skeptis, dan tidak bisa mengerti apa yang dikatakan.

Naga sihir? Dia tampaknya telah mendengar tentang hal itu sebelumnya, tapi Liola tidak tahu apa artinya. Selain itu, mengapa Baolilong khawatir bahwa seseorang mungkin membawanya pergi? Itu tidak seperti apa Baolilong biasanya mengatakan.

"Siapa yang akan membawaku pergi?" Liola memandang Baolilong dengan keraguan.

"Orang jahat Purple." Ekspresi wajah sedikit Baolilong ini benar-benar serius, tetapi hal-hal yang dikatakan bingung Liola.

"Don ' t khawatir, tidak ada yang akan membawa saya pergi. "Liola tertawa, berpikir Baolilong takut karena telah kehilangan orang tuanya sebelumnya.

khawatir wajah kecil yang penuh Baolilong ini, dan kaki gemuk sedikit yang serba kembali dan sebagainya di sekitar ruangan, seolah-olah itu khawatir tentang sesuatu. Liola tidak benar-benar keberatan apa yang dikatakan, karena ia telah merencanakan untuk menjadi Bertuah. Apakah dia belajar Naga sihir berarti apa-apa Liola pada saat ini.

"Papa!" Baolilong tiba-tiba melompat ke lengan Liola ini, dan berteriak terganggu cahaya penyembuhan Liola lagi.

Liola sabar melihat Baolilong, dan sementara itu agak pemalu, Baolilong kata tanpa mundur:

"Papa, tidak Yaya mengatakan sesuatu, Enam Dosa sesuatu yang akan membunuh Papa? Jika Papa tidak belajar Naga sihir, bagaimana Anda akan mengalahkan orang-orang jahat "?

[T / N: Yaya adalah apa Baolilong panggilan Yasha karena tidak bisa mengucapkan namanya dengan benar.]
Ekspresi wajah Liola tiba-tiba mengeras saat ia akhirnya ingat apa Yasha telah mengatakan kepadanya tentang Enam Dosa Terlarang. Jika mereka benar-benar mencoba untuk membunuhnya, maka dia pasti tidak bisa melindungi dirinya sendiri sekarang bahwa ia kehilangan semua nya Kung Fu.

Liola bertanya-tanya, akan Kaiser dan lain-lain bersedia mempertaruhkan hidup mereka untuk melindungi dia?

"Bahkan jika Kaiser dan lain-lain bersedia, bisa mereka benar-benar menangani enam Assassins? ' Hati Liola mencelos saat ia berpikir tentang hal itu.

Meskipun Kaiser dan lain-lain yang kuat, tetapi hanya di bawah kondisi yang lawan mereka adalah siswa seperti mereka. Jika kekuatan yang nyata diukur, kekuatan gabungan dari Kaiser dan lain-lain mungkin tidak akan sepersepuluh dari Lancelot, Darah Wolf, atau Miluo.

Mungkin akan lebih baik bagi mereka untuk tidak melindunginya, karena jika mereka lakukan ... setidaknya Daylight dan kemurnian mungkin akan melakukan sesuatu yang bukan menonton dia mati, pikir Liola, maka mereka mungkin akan dibunuh oleh Assassins bersama-sama bersama dengan dia.

Liola mengangkat tangan kanannya, dan cahaya putih redup muncul di telapak tangannya.

Setelah Liola menikmati ketenangan singkat dari cahaya, ia padam keajaiban penyembuhan, maka ia menyeberangi kakinya dalam rangka untuk mencoba dan memanipulasi Ki untuk menyingkirkan segel Lancelot ini.

Meskipun Ki yang digunakan untuk mengisi tubuhnya sekarang benar-benar hilang, Liola percaya Ki dalam bukunya tubuh hanya sementara ditekan oleh kekuatan Lancelot, bukan benar-benar sedang pergi.

Liola masih mampu mengamati kekuatan dalam tubuhnya, dan menemukan di mana segel Lancelot adalah. Ini tidak sulit, kalau dilihat dari fakta Lancelot dicor segel di atas dahinya, segel harus berada di suatu tempat di dekat sana.

Kesadaran Liola ini berkeliaran di sekitar tubuhnya, dan memang menemukan, white power yang kuat di dahinya.

Setelah berputar-putar di sekitar kekuatan putih dan mengamati itu, Liola memutuskan untuk menyerang. Kesadarannya mulai menolak segel putih di kepalanya, mencoba untuk bangun Ki nya ditekan. Akhirnya, setelah dampak yang kuat, segel putih tampaknya telah terguncang sedikit, tapi Liola hampir pingsan karena rasa sakit yang tajam yang menyertainya.

Liola tidak bisa membantu tetapi mengakhiri introspeksi, dan kepalanya dengan tangan untuk beberapa waktu karena rasa sakit. Kehendak Assassin membantu Liola mempertahankan rasa sakit, dan ia mulai introspeksi lagi. Segel dari sebelumnya tampaknya telah patah sedikit, dan Liola pikir ini adalah kesempatan terbaik untuk memulai serangan lain, yang dapat melepaskan Lancelot segel.

Liola lagi, fokus kesadarannya di dahinya. Mengumpulkan semua kekuatan itu mungkin bisa, dan meletakkan segala sesuatu dalam serangan akhir terhadap segel. Kesadarannya menabrak terhadap segel, dan rasa sakit yang lebih tajam dari sebelumnya melesat melalui tubuh Liola ini seperti sambaran listrik. Kejang terjadi di seluruh tubuh Assassin, dan pikiran Liola akhirnya pergi kosong saat ia tenggelam dalam ketidaksadaran.

"Papa?" Menangis suara Baolilong bisa terdengar samar-samar dari jauh, jauh ...

* * *

"Kau akhirnya di sini untuk menemukan saya, Liola."

Anise bahkan tidak berbalik, dan terus bermain guqin, tetapi musik tampaknya harus diisi dengan kesedihan dan kesendirian?

Ini jauh berbeda dari biasanya senang diri Anise ini, bisa Anise mengadakan dendam terhadap dia karena dia menyebabkan kematiannya?

"Aku di sini."

"Duduklah, Liola." Anise masih tidak berbalik, sehingga Liola hanya bisa melihat rambut panjang emas.

Dia taat dan duduk. Adas memainkan beberapa catatan lebih sebagai dia berkata dgn bingung:

"Saya telah mengalami mimpi aneh. Saya memimpikan seorang aku belum pernah melihat sebelumnya, itu indah namun sangat sedih. Itu adalah murni putih dan sangat besar. Dia bahkan tahu bagaimana berbicara, tapi saya tidak ingat apa yang dia katakan, dan satu-satunya hal yang saya ingat adalah mimpi yang sangat sedih. "

Setelah mengatakan semua ini, Anise tampaknya telah memikirkan apa yang dia katakan itu konyol, dan dia tertawa ringan.

Dia berbalik dengan senyum yang biasa: "Mari kita tidak membicarakannya lagi. Liola, apakah Anda akhirnya memutuskan Anda tidak ingin menjadi pembunuh lagi? "

Liola tertegun.Dia tidak sudah berjanji Anise sebelum kematiannya?

Tapi Liola tidak bisa mengajukan pertanyaan di kepalanya. Dia tanpa sadar menggeleng, kemudian menggunakan suara berperasaan asing mengatakan,

"Saya di sini untuk membunuhmu, Anise. Pemimpin telah memerintahkan saya untuk melakukannya, jika Anda tidak dapat digunakan olehnya, maka Anda harus mati. "

Anise tertegun, tapi ia tampaknya tidak takut, dia malah bertanya ingin tahu," Kemudian kau akan membunuhku, Liola? "

Tidak!Aku mungkin tidak bisa membunuh Anda! Liola berteriak di dalam hatinya.

Liola tidak mengerti bahwa ia tidak melihat Anise, melainkan hal-hal dari masa lalu. Kepalanya tanpa sadar mengangguk sebagai masa Assasin dirinya lakukan.

"Saya mengerti." Anise tampak agak sedih, dan melepas Naga lintas kalung dari lehernya.

Tanpa takut Liola, Assassin datang untuk membunuhnya, Anise diadakan kalung itu dan, dengan tubuhnya terhadap Liola ini, ditempatkan kalung Naga di leher Assassin.

"Liola, tutup mata Anda dan hati-hati merasa kalung ini, dan tempat akan muncul dalam pikiran Anda. Apakah Anda tahu di mana itu? "Anise bertindak seolah-olah dia tidak tahu bahwa pembunuh sebelum dia hendak mengambil hidupnya, dan sebagai gantinya mengajukan pertanyaan pembunuh.

Assassin benar-benar dekat matanya, dan kemudian membuka mata untuk mengatakan, "Duanchang Cliff."

Anise bertepuk tangan bersama-sama, dan berkata dengan gembira,

"Itu hebat.Anda tahu, Liola, kalung ini selalu memanggil saya untuk Duanchang Cliff, dan aku punya perasaan kalau saya pergi ke sana, maka saya mungkin tidak akan pernah bertemu lagi, jadi aku selalu menunggu Anda. "

The dinyatakan tak berperasaan jantung pembunuh terguncang, dan ia merasa ia sedang melakukan perjalanan kembali dalam waktu.

dia kembali ke hutan, dan mendengar celoteh Anise ini. Adas adalah satu-satunya orang yang tidak menimbulkan bahaya bagi dirinya apapun, mutlak hanya satu, tapi Assassin harus membunuh hanya orang ini yang tidak akan menyakitinya.

"Setelah aku mati, Liola, dan jika Anda tidak ingin untuk membunuh lagi, tidak ada yang akan membantu Anda lagi. "

Anise melihat Liola cemas. Matanya dipenuhi dengan ketulusan dan kelembutan:

"Ketika itu terjadi, maka lakukan sebagai kalung itu mengatakan. Pergi ke Duanchang Cliff. Saya percaya kalung ini pasti akan membantu Anda. "

" Juga, Liola. "

Tangan Anise menyentuh wajah kaku Assassin ringan. Assassin tidak merasa sepasang tangan lembut, tetapi sebaliknya, sepasang tangan kapalan dibakar oleh peralatan yang digunakan untuk memasak obat.

Kata suara lembut Anise ini dengan cara menenangkan,

"Liola, kehidupan setiap orang memiliki, tujuan tak tergantikan penting. Anda harus berjanji padaku, jika dan ketika Anda tidak lagi Assassin, maka Anda akan pergi mencari Anda, oke? "

"Baik…"

* * *

"Ayah!"

Sebuah suara menangis dan menjerit bergema dalam ruang kecil, dan nadanya penuh dengan teror dan ketakutan.

Mata Liola tiba-tiba dibuka, tapi suara Anise masih bergema di kepalanya, yang membuat Liola jelas dari situasi saat ini.

Dengan ringan ekstrim, Liola tampak untuk Baolilong, tetapi segera setelah itu melihat Baolilong, Liola terbangun kaget.

tubuh Baolilong ini berlumuran darah, tapi itu masih menggunakan tubuhnya untuk memblokir musuh, dan terus-menerus menyemburkan baut listrik untuk menyerang musuh; Namun, musuh mudah menghindari semua serangan dengan tawa dan ejekan.

Liola bangkit, dan akhirnya telah melihat jelas pada orang Baolilong menghalangi. Itu adalah seorang wanita dalam gaun malam hitam. Dia memiliki rambut hitam, mata hitam, dan mengenakan topeng hitam, yang memiliki beberapa pola mawar menghiasi di atasnya. Mawar hitam juga ditemukan di banyak tempat di gaunnya, dan tangannya memegang cambuk yang terbuat dari semak berduri, yang memiliki cukup mawar hitam beberapa dicat dengan darah biru Baolilong ini.

Ada banyak hitam kelopak mawar di sekitar Baolilong.

Para kelopak mawar menari sekitar seolah-olah mereka hidup. Meskipun tampak cukup, itu sangat mematikan. Setiap kali kelopak menyentuh tubuh mungil Baolilong ini, jejak darah mengakibatkan mana menyentuh.

Tubuh awalnya gemuk dan putih Baolilong sekarang mengerikan: darah biru yang menetes dari luka yang tak terhitung jumlahnya, dan pakaian yang sudah robek menjadi serpihan.

Tapi Baolilong tidak memiliki tanda-tanda mundur. Dengan kuat berdiri di depan papa nya, dan terus menggunakan baut listrik untuk menghentikan mawar hitam wanita.

"Berhenti!"

Liola mencapai tangannya untuk Baolilong; sebagai hasilnya, tangannya dipotong di banyak tempat dengan kelopak. Liola tidak peduli, ia mengambil Baolilong dalam pelukannya, membiarkan kelopak untuk memotong kulitnya karena mereka akan.

"Siapa kau?" Liola mengabaikan darah merah mengalir keluar dari tubuhnya, dan bertanya dengan tenang.

Hitam naik wanita melambai tangannya dengan cara yang genit, dan kelopak memotong ke dalam kulit Liola terbang kembali ke tubuhnya. Ini terus menari di sekelilingnya tanpa melakukan membahayakan dirinya.

Wanita itu memegang cambuk provokatif, kemudian melingkar di leher Liola ini. Dengan mendengus sedikit dari Liola, jejak darah muncul di lehernya.

"Saya Black Rose, salah satu dari Enam Dosa Terlarang."

Black Rose melihat noda darah Liola pada lehernya dengan kepuasan. Dalam penjajaran kulit putih seperti disajikan beberapa rasa twisted keindahan padanya.

"Assasin dari The Flowers?" Hati Liola ini tenggelam dalam-dalam.

Dia tidak bisa percaya seberapa cepat Assassin datang menyerangnya setelah ia kehilangan nya Kung Fu. Liola digunakan bagian dari kesadarannya untuk segera melakukan introspeksi. Dia mencoba untuk mencari tahu apakah dampak sebelum dirilis segel, dan dia pikir itu terbaik untuk menggunakan pertanyaan untuk menunda Assassin.

"Benar.Adik cukup pintar "Black Rose tertawa apik saat ia melihat ke atas dan ke bawah di Liola dengan senyum sinis.

" Dan cukup tampan juga. Anda akan membuat mangsa memuaskan bagi adik Black Rose. "

Sementara ia masih berusaha untuk menekan rasa sakit, Liola tidak bisa memastikan apakah ia merilis segel, sehingga semua bisa ia lakukan adalah upaya untuk memanggil Ki, sementara menggunakan pertanyaan untuk menunda pukulan fatal hitam Rose:

"Siapakah mempekerjakan Anda untuk membunuh saya"

Black Rose tertawa menakutkan, dan kelopak menari terbang ke arah Liola sekali lagi.

Liola berjongkok dan memegang Baolilong, menggunakan tubuhnya untuk memblokir kelopak. Keringat Liola ini dari wajahnya menetes ke Baolilong, yang tidak bisa melakukan apa-apa kecuali menangis dan melihat papa nya pendarahan di seluruh tubuhnya.

"Segel tidak rusak!"

Liola merasa bahwa dia tidak bisa memulai satu bit dari Ki.

'Ini buruk.'

Liola menggunakan sudut matanya untuk melihat pintu masuk ke ruang tunggu, berharap Kaiser dan lain-lain akan kembali, maka mungkin mereka dapat menunda Assassin untuk dia dan Baolilong untuk melarikan diri. Belum lagi bahwa orang-orang terbaik dari Aklan Academy dan bahkan instruktur nya semua ada di sana, dan mereka harus mampu mengalahkan pembunuh ini.

"Hm, adik kecil, tidak terlihat lagi. Suster Black Rose sudah dikelilingi lounge dengan pesona. Tidak ada yang luar bisa datang dalam sekali. "

Black Rose tertawa saat dia menggunakan cambuk untuk memukul bahu Liola ini.

Jantung Liola mencelos. Dengan kekuatannya disegel, Liola tidak tahu apakah apa yang Black Rose itu benar, tapi mungkin itu. Jika tidak, Baolilong Dragon Deru akan telah mendengar sekarang.

Liola merasa tak berdaya, dan ia menundukkan kepala untuk melihat Baolilong.

"Siapa yang ingin aku mati?"

Liola mengangkat kepalanya untuk bertanya. Jika itu Miluo, maka itu akan menjadi besar, karena Miluo tidak mungkin membunuh anak sendiri, dan Baolilong tidak akan dikuburkan dengan dia.

Black Rose mengatakan acuh tak acuh,

"Tidak masalah jika aku membunuhmu karena orang mati tidak bisa menumpahkan rahasia majikan. Tapi, adik, Anda mungkin akan kecewa ketika Anda mendengar nama itu. Biasanya, pengusaha tidak ingin menggunakan nama asli mereka. "

" Majikan adalah Miluo. "

Liola benar-benar merasa lega," Maka Anda tidak dapat membahayakan Baolilong. Dia anak majikan Anda. "

Black Rose mengayunkan cambuknya, dan semak berduri melilit leher Liola ini, dan duri yang tajam tenggelam ke dalam kulit Liola ini.

Black Rose menarik Liola ke arahnya, dan dikatakan sebagai Liola menyakitkan mencoba menarik belukar off lehernya untuk mencegah diri dari menyesakkan,

"Sayang sekali, adik, adik rangka Black Rose terima adalah, mengirimkan dan anak sebelah Anda ke neraka."

"Tapi karena kau begitu tampan, adik Black Rose tidak akan membiarkan kamu mati sedemikian rupa mengerikan. Meskipun sebagian besar mangsa saya biasanya dibunuh oleh mati lemas. "

Black Rose melonggarkan cambuknya, yang memungkinkan Liola bernapas lagi, dan ia tidak lagi dalam bahaya menyesakkan.

Liola batuk sakit. Tajam gigi Naga Baolilong mulai muncul, dan tubuhnya mulai perlahan-lahan tumbuh.

Keganasan melintas di mata Hitam Rose, dan cambuknya tiba-tiba melilit tubuh Baolilong tumbuh, dan kemudian meremas erat. Baolilong berteriak kesakitan karena tidak bisa mendapatkan yang lebih besar.

Black Rose menendang Baolilong ke sisi jijik, kemudian digunakan tangannya dengan cat kuku hitam dan memegang dagu Liola, dan menarik wajahnya ke dekat wajahnya.

Black Rose tertawa kejam kepuasan: "Suster Black Rose memiliki racun yang akan membiarkan Anda mati perlahan-lahan, dan mayat Anda tidak akan pernah membusuk. Ini akan terlihat seperti Anda hanya tidur. Kemudian kakak akan membawa Anda kembali dan menempatkan Anda dalam koleksi kakak. Ini akan menjadi besar! "

" Biarkan Baolilong pergi. Dia anak majikan Anda. "

Liola benar-benar diabaikan kata jahat Black Rose ini, dan menggunakan sudut matanya untuk memeriksa Baolilong.

"Hehe."

Black Rose mengabaikan permintaan Liola ini. Banyak duri tiba-tiba keluar dari tanah, dan melilit tubuh Liola, yang benar-benar bergerak Liola. Kemudian, Black Rose mengambil mawar hitam yang digunakan sebagai jepit rambut. Akar mawar sebenarnya lonjakan logam, dengan ujungnya bersinar, lampu hijau aneh. Black Rose mengambil spike, dan perlahan-lahan menusukkan bahu Liola dengan itu.

Liola putus asa melihat Black Rose saat dia melakukannya, dan digunakan telepati mengatakan kepada Baolilong berteriak,

"Maaf."

* * *

"Haha, Kaiser, aku tahu mengirimkan adalah keputusan terbaik, dan membiarkan Purity menjadi cadangan adalah pilihan terbaik dikenal orang. . Aku, Barbalis, saya memang kepala sekolah paling bijaksana, ahaha "

. Barbalis tertawa keras, dengan tangannya di Kaiser dan bahu Purity ini

Kaiser tidak tertarik mengomentari kebohongan yang paling lucu dalam sejarah, dia malah bertanya Purity ingin tahu:

" Hei, karena kau putri pemimpin Commerce Alliance, dan Anda dapat mengontrol mechas begitu baik, kenapa kau tidak di School of Fighters Mecha? Apa yang kau lakukan di Sekolah Sihir? "

Semua orang semua telinga. Feir tertawa dengan cara yang tak berdaya dan pahit, sementara Purity cemberut,

"Aku tidak ingin menjadi Mecha Fighter. Kemurnian adalah gadis yang adil, sehingga tentu saja Sorceress lemah adalah pilihan yang baik. Selain itu, di Glory Knight dan Honor, Knights baik jatuh cinta dengan Putri, atau Sorceress indah di tim mereka. Kemurnian tidak bisa menjadi putri, sehingga menjadi Sorceress yang adalah satu-satunya pilihan yang tersisa ".

Keringat dingin mengalir di wajah semua orang; Alasan ini adalah alasan yang sangat ... "Kemurnian-seperti".

"Namun demikian, keputusan Sir Lancelot itu memang benar." kata Daylight dengan kegembiraan,

"Jika Perak Masker ada di sini, kita akan terlalu mengandalkan kekuasaannya. Meskipun kami masih akan menang, kita pasti tidak akan memiliki hasil yang sempurna dari kerjasama kami. "

Kaiser cemberut," Saya lebih suka memiliki Perak Masker ikut dengan kami, maka saya setidaknya bisa membawa teko dan minum teh dengan Meinan selama pertandingan. "

" saya pikir waktu yang panjang untuk Masker Perak untuk mengalahkan musuh dari bagi kita untuk merebus air. "Meinan hati-hati diperkirakan.

semua orang mengangguk, itu benar setelah semua ...

pikiran Barbalis 'tiba-tiba terputus, dan khidmat belum ekspresi berat muncul di wajahnya. Dia rajutan alis, dan diam-diam berteriak, "Crap!"

Barbalis buru-buru lari ke pintu masuk ke ruang tunggu, dan wajahnya tiba-tiba berubah saat ia mulai melantunkan mantra.

Kaiser dan lain-lain anehnya diikuti, tapi mereka hanya melihat sebuah ruang kosong. Semua orang berpikir Barbalis sudah gila lagi, tapi dengan mantra nya mendapatkan lebih keras dan lebih keras, kekuatan sihir di ruang sekitarnya mulai gemetar, dan ruang dekat pintu mulai memutar, dan kemudian itu tampak seperti celah muncul dalam dimensi.

"! ... Break" Barbalis marah meraung, dan celah besar muncul di pintu, menunjukkan apa yang sebenarnya terjadi.

Semua orang menarik napas dalam-dalam: ruang kecil ditutupi dengan darah biru dan merah. Baolilong memberi keluar bumi-gemetar Naga gemuruh, tapi itu terbungkus rapat oleh cambuk, dan duduk bergerak di sudut.

Situasi Liola adalah buruk, seorang wanita di sebuah gaun malam memiliki salah satu tangannya di wajahnya, dan sisi lain mencoba untuk membawanya. Dilihat dari tangan berdaya Liola, ia adalah baik sadar atau lebih buruk, mati!

Tanpa ragu-ragu, Barbalis melambaikan tangannya, dan sepuluh string perak ditembak dari telapak tangannya. Mereka membungkus tubuh Liola, mencegah wanita hitam dari mengambil Liola pergi.

Pada saat yang sama, Perak Ksatria Feir juga terhunus pedangnya tanpa ragu-ragu dan berlari menuju wanita itu, tidak membiarkan dia memiliki kesempatan untuk merugikan orang yang ia bawa, apakah dia hidup atau mati.

"Sialan!" Sebuah distorsi muncul di wajah jahat, dan dia tampak sangat jelek.

dia melihat Barbalis, dan memutuskan untuk meninggalkan. Awan padat hitam kelopak mawar mengepungnya, sehingga mustahil untuk Feir untuk mendekati.

Akhirnya, kelopak mawar memudar, dan Sin Terlarang, Black Rose adalah tempat yang akan ditemukan.

Tanpa semak berduri menahannya, Liola jatuh ke tanah . Baolilong, yang akhirnya lolos dari cambuk, menangis karena berlari menuju papa. Kaiser dan yang lain juga cepat berlari untuk menentukan situasi Liola ini.

Kaiser buru-buru membalikkan tubuh Liola atas. Mereka melihat bahwa mata Liola ini ditutup, dan wajahnya tenang. itu seolah-olah ia sedang tidur.

Kaiser gugup meletakkan jarinya di lubang hidung Liola, dan semua orang cemas menunggu tanggapan Kaiser.

"H-dia tidak bernapas!" kata Kaiser dengan suara gemetar.

Tidak ada komentar:

Poskan Komentar