Jumat, 25 November 2016

Bu Sha V3 Chapter 1: Rapat antara Guru dan Apprentice

Cerita Novel

Bu Sha V3 Chapter 1
Bab 1: Rapat antara Guru dan Apprentice


"Sekolah siswa Sihir mencari saya?" Daylight merasa aneh. Mengingat ia pernah membuat teman-teman terdaftar di Sekolah Sihir, mengapa seseorang dari sana akan mencarinya?

"Ya, Daylight, saya tidak tahu mengapa mereka mencari Anda, bergegas dan pergi kesepakatan dengan mereka." Para mahasiswa yang menyampaikan pesan tampak bahagia, karena jika siswa itu bermasalah yang Daylight ada hubungannya dengan sekolah Sihir.

Daylight mengangguk. Dan dengan pertanyaan di benaknya, menuju Sekolah lobi Knights '.

Sepanjang jalan, ia melihat banyak sekolah siswa Ksatria yang wajahnya penuh dengan penghinaan, dan semua siswa ini tampaknya berjalan keluar dari lobi.

Apa yang terjadi dengan Barbalis tampaknya telah menyebabkan lebih kebencian terhadap Bertuah. Semua Knights mungkin merasa itu penghinaan bagi mereka untuk bahkan berada di lobi sama dukun.

Dengan rasa ingin tahu, Daylight melangkah ke lobi. Di lobi kosong, hanya ada tiga siswa Sihir dengan wajah lama, gadis di antara mereka sudah tertutup air mata, dan dia terus-menerus berusaha untuk menghapus mereka. Daylight melebar tatapannya, dan clueless pada situasi yang dihadapi.

Ketiga mahasiswa, tentu saja, Kaiser, Kemurnian, dan Meinan. Kaiser terus mencubit kulit di punggung tangan Purity, dan dia tidak bisa berhenti menangis. Kaiser juga menginjak kaki Meinan berulang kali, dan itu tampak bengkok sebagai hasilnya. Tapi Meinan tidak bisa berteriak kesakitan, jadi dia menggelengkan kepala, dan wajahnya tampak seolah-olah ia mencoba untuk menahan rasa sakit.

"Bapak. Daylight, Pak, kami akhirnya memiliki kesenangan untuk bertemu Anda. "Kaiser membuka tangannya dan berteriak, kemudian dia tegas melemparkan dirinya ke pelukan Daylight, yang begitu terkejut bahwa ia mundur beberapa langkah, mencoba melarikan diri cakar Kaiser.

"Apa yang Anda inginkan dengan saya?" Daylight mengambil beberapa langkah lain kembali, berhenti hanya setelah ia melihat bahwa Kaiser tidak lagi semakin dekat dengannya.

Dengan ekspresi sedih, Kaiser berkata sambil terisak-isak: "Mr. Daylight, Pak, kami benar-benar di sini untuk berbicara dengan Anda karena hanya magang Paladin Lancelot, Perak Mask. "

Daylight, yang merasa canggung yang Kaiser memanggilnya "Mr. Daylight, Pak ", tanya buru-buru segera setelah dia mendengar" Topeng Perak ":

"Perak Mask mencari saya? Ada apa? Apakah dia ingin duel lain? "Ketika ia berbicara tentang duel, mata Daylight menyala, seolah-olah ia ingin menarik senjatanya keluar pada saat itu.

Kaiser menutupi wajahnya, memalsukan dua suara isakan (meskipun ia benar-benar tertawa), kemudian meratap: "Aku takut bahwa Sir Perak Masker tidak pernah bisa duel dengan Anda lagi"

"Mengapa? Apakah ia tidak mau berduel dengan saya? "Ekspresi Daylight segera berubah.

"Tidak semuanya. Sir Perak Masker benar-benar ingin berdebat lagi, tapi ia dikirim oleh Paladin untuk menghukum pelaku kejahatan. "Kaiser menggeleng dan mendesah.

". Oh" Daylight tidak lagi khawatir, dan mengatakan: ". Ini baik bahwa ia pergi untuk menghukum pelaku kejahatan, aku akan menunggu dia untuk kembali"

Melihat Daylight jatuh untuk itu, hook, line, dan pemberat. Kaiser tertawa dalam pikirannya, tapi wajahnya tampak seolah-olah ayahnya meninggal dan barang-barangnya disumbangkan ke museum. Kaiser meratap seolah-olah ia menangis di depan makam ayahnya:

"Aku takut bahwa Sir Perak Masker mungkin tidak pernah kembali lagi."

"Apa yang Anda maksud dengan itu?" Daylight terkejut.

"Kami telah menerima kabar bahwa, Sir Perak Masker telah jatuh untuk tipu musuh, dan kini ditangkap, hidupnya dalam bahaya! Tapi tidak ada yang bisa kita lakukan, dan kami bahkan tidak tahu di mana Sir Perak Masker ditahan! "

Kaiser berteriak histeris, dan kemudian menutupi wajahnya sambil menangis, sambil melihat reaksi Daylight melalui celah antara jari-jarinya.

Mendengar berita ini, Daylight adalah baik terkejut dan khawatir. Dia kemudian jatuh jauh ke dalam pikiran, dan akhirnya berkata kepada tiga:

"Ikut denganku."

Dan kemudian Daylight berbalik dan berjalan keluar. Dia tampak ia begitu khawatir bahwa kecepatan berjalan adalah blazingly cepat.

Kaiser sangat gembira sambil melirik Purity, yang berkata-kata, dan Meinan, yang percaya.

Kaiser lalu menggeleng dan berkata dengan suara tenang: ". Sigh, mengapa dia jatuh untuk ini begitu mudah, yang bahkan tidak sedikit menantang bagi saya"

Daylight, yang telah puluhan langkah di depan, berteriak:

"Cepatlah, situasi dengan Topeng Perak mengerikan, dan tidak bisa menunggu lebih lama lagi."

Kaiser mencibir sambil diikuti.

* * *

"Mari saya jelaskan kepada Anda, terdapat sebuah kekuatan yang memungkinkan Dragons untuk merasakan satu sama lain. Seiring dengan itu, Naga Knights juga dapat merasakan satu sama lain, meskipun tidak sekuat dari koneksi seperti yang antara Dragons. Jadi aku harus bisa merasakan mana Perak Mask, dan jika ia membawa Naga dengan dia, bahkan lebih baik. "

Daylight mengatakan, saat ia berjalan ke lapangan di dekatnya. Dia menggambar lingkaran sihir di udara, dan itu berkelebat dan diperluas ke langit. Dan kemudian dengan kilatan api, api naga memiliki keluar dari lingkaran sihir dengan suara gemuruh.

"Kita semua tahu tentang hal ini, kenapa lagi kita datang mencari Anda ... 'Kaiser dan yang lainnya diam-diam berpikir.

Daylight ringan menyentuh pasangannya dipercaya, dan berkata: "? Flames, Knight kita berduel sekarang dalam bahaya, aku ingin kau mencari tahu di mana dia, adalah bahwa apa-apa"

Berapi-api Naga mengangguk, dan kemudian menutup mata untuk berkonsentrasi pada pencarian.

Daylight, Kaiser, dan lain-lain semua menatap Naga, yang kadang-kadang mengangkat kepalanya, kadang-kadang napas api keluar dari lubang hidungnya, seolah-olah itu marah. Akhirnya, api Naga membuka matanya, dan kemudian menempatkan dahi terhadap Daylight ini.

Berapi-api Naga ditransmisikan gambar dia melihat ke Daylight, yang segera mengambil napas dalam-dalam, dan wajahnya dipenuhi dengan kemarahan dan khawatir. Tiba-tiba ia berbalik dan melihat Kaiser dan lain-lain:

"Situasi dengan Masker Perak sangat mengerikan, aku harus pergi menyelamatkannya segera. Kamu…"

Daylight menatap Kaiser dan yang lain skeptis, berpikir bahwa kemampuan mereka untuk melawan itu dipertanyakan.

"Kita harus menyelamatkan Masker Perak!" Kemurnian menjawab tanpa ragu-ragu, dan ekspresi perusahaan yang sama bisa dilihat di wajah Kaiser dan Meinan ini.

"Baik, mari kita pergi ..." Daylight disela suara lain di tengah hukumannya.

"Apa yang Anda katakan terjadi Topeng Perak?" Lanski berdiri dengan wajah pucat di tepi lapangan.

Sejak ia mendengar "Topeng Perak" kembali di lobi, Lanski telah buru-buru mengikuti mereka, tapi dia tidak berharap untuk mendengar berita kematian Perak Masker ini. Sekarang satu-satunya hal yang bergema di pikirannya adalah apa yang dikatakan Daylight:

"Situasi dengan Masker Perak sangat mengerikan" ...

"? Ksatria Lanski" Daylight terkejut, kemudian ia menjelaskan dengan jujur:

"Karena misi atas nama Paladin, Perak Masker sayangnya, telah ditangkap. Sekarang ia bermandikan darah sendiri, dan tertahan oleh rantai berat dalam kandang. "

"Apa ?!" Mendengar berita ini, Lanski tiba-tiba merasa pusing. Kaiser dan yang lainnya juga terkejut - mereka tidak pernah membayangkan bahwa situasi dengan Liola akan sudah buruk ini.

"Situasi saya lihat adalah mengerikan, dan tidak bisa menunggu lebih lama lagi. Kami harus pergi membantunya segera. "Kata Daylight dengan keseriusan.

"Aku akan pergi, terlalu!" Lanski dan tiga lainnya semua mengatakan pada waktu yang sama.

Daylight mengangguk. Setelah melompat ke belakang Flames 'elegan, ia berkata kepada orang lain:

"Melompat, kita akan pergi langsung ke Masker Silver."

Dengan langkah ringan, Lanski terbang kembali Naga, tapi Kaiser dan lain-lain kikuk naik kembali.

Mereka bertiga berdua skeptis dan takut, karena mereka semua memiliki pengalaman yang tidak menyenangkan dengan mengendarai Dragons. Tentu saja, orang yang memberi mereka pengalaman yang tak lain adalah Baolilong.

Tanpa menunggu mereka untuk mendapatkan digunakan untuk itu, Daylight sudah memerintahkan api naga untuk lepas landas, dan tidak sabar mendesak Naga terbang lebih cepat.

Kaiser dan yang lainnya takut untuk hidup mereka, dan masing-masing memegang erat orang di depan mereka. Meinan meraih Kaiser, Kaiser memeluk pinggang Purity ini, dan Kemurnian hampir patah leher Daylight ini. Hanya Lanski duduk di samping Daylight, dan terus-menerus berteriak, "Lebih cepat, lebih cepat."

Daylight tidak punya pilihan selain untuk lengan terbuka Purity ini dari lehernya, sementara mendesak Naga api untuk terbang lebih cepat. Dia mengambil kesempatan untuk bernapas, sehingga ia tidak akan mati sebelum mereka bahkan sampai di sana.

* * *

Karena ia punya waktu, Liola, yang tidak pernah benar-benar menyukai untuk merenung, mulai berpikir. Haruskah ia mengakhiri hidupnya seperti ini, atau harus ia bergabung Miluo?

Untuk beberapa alasan Liola berpikir bahwa mantan pilihan yang lebih menarik baginya daripada yang terakhir. Liola mendesah, menyalahkan kebiasaan buruk nya tidak dapat memutuskan, dan kemudian bertanya:

"Baolilong, apakah Anda ingin bagi saya untuk bergabung sisi dengan papa Anda?"

Baolilong, bagaimanapun, menangis: "Di mana Purity? Baolilong ingin daging-daging. "

Liola tenang. Dia menyalahkan dirinya sendiri karena untuk itu kesalahan ceroboh yang membuat Baolilong lapar selama tiga hari.

Pada saat ini, suara langkah kaki datang dari belakang pintu, dan seorang pria dengan panjang, janggut putih berjalan melalui pintu. Dia memiliki senyum sinis di wajahnya. Siapapun akan senang untuk meninju gigi depannya.

"Tuan Muda master, yang harus Anda membuat keputusan Anda?" Orang tua berjenggot putih bertanya dengan sopan.

Liola tetap tenang dan merasa jijik. Dia kemudian berkata jelas:

"Bunuh saya jika Anda ingin, dan ingat untuk memberitahu Miluo untuk membantu Baolilong menemukan guru yang baik."

Orang tua mungkin tidak membayangkan untuk Liola untuk memberikan jawaban seperti itu.

Dia buru-buru mengatakan: "Tunggu, apakah Anda yakin Anda tidak ingin memberikan beberapa pertimbangan yang lebih? Pikirkan tentang hal ini lagi, kita tidak terburu-buru. Bagaimana kami memberikan tiga hari lagi? "

"Saya tidak perlu berpikir tentang hal itu. Bunuh aku sekarang. "Liola menjawab dingin.

Jika mereka dipaksa untuk pergi lapar selama tiga hari lagi, mungkin Baolilong akan mulai makan hanya makanan bisa mencapai - ayah baru Baolilong ini, dan sayangnya, itu akan menjadi Liola.

"! Papa" Baolilong segera mulai berjuang, dan berteriak keras: "Tidak! Baolilong tidak ingin papa lagi! bulu putih tidak diperbolehkan untuk membunuh Papa, atau yang lain Baolilong akan makan Anda! "

Mendengar jawaban bertentangan dari manusia dan Naga, wajah pria tua itu pergi pucat, dan berkata sambil gemetar:

"Tuan Muda master, berpikir tentang hal ini lagi, saya mohon Anda. Aku masih harus pergi dengan Guru Miluo saat ia menaklukkan dunia, dan saya tidak bisa dimakan oleh tuan muda di sini. "

"Saya tidak perlu berpikir tentang hal itu! Lakukan sekarang. "Jawab Liola dingin untuk ketiga kalinya.

"Anda mungkin tidak, Baolilong akan makan Anda!" Baolilong dipancarkan remeh tapi geraman menakutkan.

Dipaksa oleh kedua belah pihak, bibir merah pria tua itu, yang terkubur di dalam janggutnya, menangis sambil berlari keluar pintu:

"Wooo, kalian berarti, saya tidak ingin bermain dengan Anda lagi, wahh!"

Liola terdiam sambil mengamati orang tua habis, dan Baolilong polos menangis dalam pelukannya: ". Papa, Baolilong lapar"

"Hmm, mari kita pergi." Mata Liola berkilat. Dengan tiga hari istirahat, Liola telah digunakan Ki-Nya untuk menyembuhkan sebagian besar luka-lukanya, sehingga semua yang tersisa kebanyakan goresan, meskipun itu masih sulit untuk mengatakan dengan semua luka eksternal nya.

Dia telah direncanakan untuk mengelabui pria tua untuk membuka kandang untuk membunuh dia, tapi dia tidak mau melakukannya.

Liola pikir itu menyesal, sehingga semua bisa ia lakukan adalah berjuang kepala di dengan kandang ini kekuasaan yang tidak diketahui. Liola diperketat Ki-Nya, dan semua otot di tubuhnya dikontrak. Seolah-olah Liola tiba-tiba turun ukuran baju, dan rantai ketat sebelum sekarang tergantung di tubuhnya longgar.

Dengan slip tubuhnya, Liola keluar dari rantai, tapi ia masih sigap memegang rantai. Dia diperiksa energi pada kandang dengan hati-hati.

Sebagai kebiasaan, Liola mencoba untuk meraih Broken Perak di sepatunya, tapi itu benar-benar kosong. Liola tidak terkejut. Dia meraih rantai logam dan melemparkannya kandang. Begitu kedua menyentuh, cyan asap aneh terpancar.

Liola menarik rantai belakang dan menyadari sudut rantai telah benar-benar meleleh. Liola meraih lebih rantai, dan berputar di sekitar dia. Dia melemparkan rantai, yang sekarang tampak seperti sebuah bola logam, dan itu penyok sudut di kandang.

Liola menendangnya keras. Karena rantai logam telah empuk kakinya dari kandang, kakinya tidak berakhir leleh, dan bar di kandang terputus. Liola tergelincir ke samping, dan sempurna melarikan diri dari kandang.

"Papa, bisa kita makan sekarang?" Meskipun tidak ada lagi rantai, Baolilong masih dipegang erat-erat ke dada papa, kepalanya sedikit terangkat dan menyedihkan bertanya Liola.

"Tunggu." Liola memutuskan untuk menyelesaikan ini, kalau tidak, ia mungkin tidak akan pernah berdamai lagi. Selain, Broken Perak masih di tangan orang-orang ahli-ahli sihir, sehingga tidak ada cara Liola hanya bisa meninggalkan.

Liola berjalan seperti kucing melalui lorong, mengikuti arah orang tua berangkat di. Dia mendengar suara keras dari orang berdebat dari jauh.

Liola menemukan sumber suara tanpa banyak kesulitan - ada pintu yang setengah terbuka di lorong, di mana sinar cahaya yang dipancarkan. Liola shadow-melangkah ke belakang pintu, dan mengintip melalui mata untuk mengamati.

* * *

"Apa yang kita lakukan sekarang? tuan muda master tidak bersedia bergabung faksi Miluo ini. "Orang tua berjanggut putih ditanya ahli-ahli sihir lainnya tak berdaya. Mereka adalah orang-orang yang diculik Liola hari lain.

"Bunuh dia." Salah satu pemuda ahli-ahli sihir berkata dingin.

"Tapi Guru Miluo kata untuk mengundang dia untuk faksi di semua biaya. Dia memang orang yang kuat dan bisa cukup aset untuk Guru Miluo. "Lain Bertuah, yang usianya tampak mirip dengan orang tua berjenggot putih, memiliki pendapat yang berbeda.

"Tapi dia tidak bersedia untuk bergabung! Kita harus membunuhnya, dan kemudian membawa tuan muda kembali. "The Sorcerer muda dibantah intens.

Orang tua berjenggot putih memasang wajah panjang dan berkata: "Tuan muda mengatakan bahwa hal itu akan memakan siapa yang membunuh Liola. Jadi yang salah satu dari kalian akan menjadi sukarelawan untuk membunuh Liola? "

Begitu yang dikatakan, bahkan Bertuah muda langsung duduk. Semua orang mengerutkan kening, dan beberapa bergumam:

"Tapi kita tidak mungkin membawa seperti kandang besar kembali ke dasar, terutama karena Barbalis dan Dark Knight telah memperhatikan bahwa Liola hilang. Sebelum lama, mereka pasti akan menemukan tempat ini karena tidak terlalu jauh dari Aklan Academy. "

* * *

Mereka tidak bisa membunuh, dan mereka tidak bisa tidak membunuh. situasi mereka begitu menyedihkan bahwa bahkan Liola menggeleng bagi mereka.

Namun, alasan Liola menggeleng karena dia tidak bisa mengerti mengapa Miluo akan mengirim sekelompok idiot untuk menangkapnya. Apa yang menempatkan dia pergi bahkan lebih itu dia benar-benar ditangkap oleh idiot ini. Itu cukup memalukan terbakar.

"Papa, dapat Baolilong memakannya?" Baolilong melihat orang-orang di dalam, seolah-olah ia melihat banyak, banyak potongan-potongan daging berbaring di sana mulut Baolilong ini disiram.

Kalimat menakutkan ini bertindak hampir seperti sebuah bom dilemparkan ke dalam ruangan. Setiap Bertuah melompat dari kursi mereka seakan pantat mereka terbakar, meraih tongkat mereka dan menunjuk ke arah pintu. Meskipun tidak peduli seberapa cepat Bertuah yang, mereka tidak cocok untuk kecepatan Assassin.

Liola sudah menyelinap ke ruangan sebelum Baolilong telah mengatakan sesuatu. Dan ketika mereka berdiri, semua yang mereka rasakan adalah rasa kebas di belakang leher mereka. Sepasang dingin, mata silver muncul di hadapan pria berjanggut putih, dan tangan dingin dari normal (karena dia belum makan selama tiga hari!) Diadakan tenggorokannya.

"Tuan muda ... 's guru, h-bagaimana kau melarikan diri?"

Sebagai orang tua bertanya, Bertuah berdiri di belakang Liola semua jatuh ke tanah pada saat yang sama. Dia tahu bahwa ada benar-benar tidak ada jalan baginya untuk bahkan menggunakan setengah mantra sebelum Liola hits dia sadar. Jadi semua yang dia bisa lakukan adalah gemetar saat ia menyerahkan hidup di tangan Liola ini.

"Kau meremehkan saya terlalu banyak." Kata Liola tenang.

Orang tua itu tertawa getir: "Saya pikir begitu. Apakah Anda akan membunuh kami semua? "

Liola menjawab dingin: "Tidak. Aku ingin kau pergi memberitahu Miluo, selama ia tidak menyusahkan aku, aku tidak akan bergabung faksi Naga Kaisar. Jika ia terus mengganggu dalam hidup saya, maka saya akan pergi langsung dengan Darah Serigala ke Naga Benua. "

"Mengerti." Pria berjanggut putih masih tertawa getir. Hukuman untuk tidak menyelesaikan misinya akan berat, tapi ia sudah sangat bersyukur bahwa hidupnya terhindar.

"Senjata saya?" Tanya Liola dingin.

Orang tua itu perlahan-lahan mengambil Patah Perak dari jubah panjang, dan menyerahkannya kepada Liola. Setelah Liola menerima Patah Silver, ia menarik tangannya dari tenggorokan orang tua itu, dan kemudian berbalik untuk berteriak Baolilong: "Baolilong, jangan makan itu. Mari kita pergi makan hotpot. "

Baolilong membuka mulutnya, meskipun itu agak tidak mau melepaskan tangan muda Bertuah itu telah mengunyah.

Baolilong naik ke punggung Liola ini, dan riang berteriak "Hotpot, hotpot!"
Liola memandang orang tua dan berkata: "! Sekarang, keluar"

Orang tua itu takut dengan nada dingin Liola ini. Dia menggunakan stafnya dan melayang rekan sadar nya ke udara, dan kemudian melemparkan mereka di dalam pintu berlabel "Sampah Daur Ulang".

Liola mengangkat alis, dan orang tua buru-buru menjelaskan: "Ini adalah pintu melarikan diri menyamar. Nah, tuan tuan muda ini, mungkin kita bertemu lagi ... "

Liola meliriknya dingin dan orang tua segera mengoreksi dirinya sendiri: "Tidak ada, mungkin kita tidak pernah bertemu lagi. Selamat tinggal."

Seperti kata orang itu kata-kata perpisahan, ia juga melompat ke pintu daur ulang sampah, dan hal-hal seperti "ow kepala saya" bisa terdengar dari pintu.

Setelah perawatan akhirnya diambil dari segalanya, Liola berbalik untuk meninggalkan tempat membingungkan ini dan situasi dipahami tentang menjadi Pangeran.

Liola tiba-tiba menangkap senjata terbang di udara dengan suara bersiul lembut. Dia kemudian sisi-melangkah untuk menghindari kunai fatal lain

[Melempar pisau], dan apa yang diikuti itu adalah serangkaian sepuluh kunais lainnya.
Liola terkejut melihat pisau, 'Mengapa pisau ini terlihat begitu akrab ...'

Dengan tendangan berayun, Liola tersapu semua kunais itu. Siapa pun melemparkan mereka tampaknya tidak belajar. kunais masih terbang ke arah Liola seperti kepingan salju dalam badai salju. Liola, tentu saja, menghindari atau hanyut semua kunais. Tubuhnya begitu lincah itu seolah-olah ia menari.

"Lama tidak bertemu, Guru, keterampilan Anda masih sangat menarik. Ini tidak melelahkan untuk menonton Anda. "Yasha muncul dari bayang-bayang, dan ia melepas jubah hitam berat dia pada, yang mengungkapkan tubuh yang menarik nya, hanya mengenakan tube top merah-panas dan rok mini yang. Yasha melemparkan rambut merah-panas nya, dan sepasang mata hijau menatap Liola.

"Ini WAS Anda, Yasha." Liola kata ringan, ia tidak yakin mengapa dia tiba-tiba muncul di sini setelah hilang begitu lama, dan dia benar-benar tidak melihat dia berada di sana. Mungkinkah dalam satu bulan singkat, kemampuan siluman membaik sehingga bahkan Liola tidak melihat?

"Yo, Guru, saya belum melihat Anda selama satu bulan, dan Anda sudah tampak lebih banyak bicara daripada sebelumnya." Yasha tertawa menggoda. Dengan kakinya yang panjang dan sepatu hak, dia semakin dekat dengan Liola langkah demi langkah.

"Kenapa kau di sini?" Liola mengambil beberapa langkah kembali. Reuni antara master dan magang harus adegan menyentuh, tetapi ketika Anda seorang pembunuh, itu mungkin ide yang baik untuk menjauh dari magang Anda sendiri.

Melihat Liola didukung mengkhawatirkan, Yasha berhenti, dan matanya menunjukkan ketidakpuasan. Dengan nada yang kuat dia berkata: "Mengapa Anda harus bertanya? Tentu saja aku di sini untuk mengalahkan Anda. "

"Saya tidak Assassin terbaik di dunia ini, bahkan jika Anda memukul saya Anda tidak akan Assassin terbaik." Liola dinyatakan sebagai soal fakta.

Wajah Yasha merosot, dan wajahnya yang cantik tampak gelap. Dengan suara dingin dia berkata:

"Siapa yang peduli tentang menjadi Assassin terbaik. . Sekarang selama aku mengurus Anda, saya akan menjadi putri "Kemudian, ia kembali ke nada malas nya:

"Guru, kekayaan bersih Anda terus naik. Bahkan saat magang Anda saya mendapatkan sedikit manfaat ~. "

"Yasha, Anda tidak ingin kembali ke dunia asli?"

Liola penuh dengan keraguan. Itu dimengerti baginya untuk tidak kembali, karena Liola tidak ingin terus-menerus dikejar oleh Assassins. Tapi Yasha adalah putri pemimpin, dalam dunia, angin dan hujan yang praktis di perintah dia, bisa dia benar-benar tidak ingin kembali?

"? Kembali" wajah Yasha tenggelam lagi, matanya berkelebat rasa sedih, tapi kemudian ia segera berkata dengan senyum sinis:

"Saya harus setidaknya membunuhmu sebelum aku kembali, Guru."

Tapi Liola tidak berpikir banyak. Dia mungkin telah mengatakan ia ingin membunuhnya lebih dari seribu kali. Sejak ia menjadi muridnya, dia mungkin rata-rata sepuluh kali sehari. Plus, ia mencoba untuk membunuhnya sekali sehari, setiap hari dalam seminggu, dan dia menggunakan metode yang berbeda setiap hari. Liola berpikir bahwa alasan mengapa ia begitu waspada, setidaknya setengah karena upaya pembunuhan sering Yasha ini.

"Anda harus pergi ke suatu tempat?" Tanya Liola.

Yasha tampak agak terganggu: "Ya."

Liola mengangguk, lalu tanpa ada keinginan untuk melawan, dia berbalik untuk pergi. Dia tidak peduli berapa banyak Yasha berteriak "berhenti" atau ancaman lainnya di belakangnya.

Itu selalu seperti ini! Yasha sedikit di bibir merah yang lebih rendah, dan dia mengepalkan tinjunya erat. Yasha mengeluarkan dua senjata perak dari roknya, dan menunjuk mereka di Liola.

"Berhenti!" Kata Yasha dingin.

Liola berhenti, dan bertanya tanpa menoleh: "? Apa itu"

"Aku bertanya, sisi yang akan Anda bergabung?" Yasha memegang senjata, dan bertanya mengancam.

Liola menjawab langsung: "Baik."

"Lalu, membantu saya dan pergi ke neraka!" Yasha memegang senjata, dan moncong telah menyala dengan cahaya terang. Liola akrab dengan cahaya ini, setiap kali sebelum Kaiser dipecat, senjatanya juga memancarkan cahaya seperti ini.

Liola baru saja akan membuka mulutnya untuk mengatakan muridnya untuk tidak melakukan sesuatu yang begitu sembrono, tapi suara yang dikenalnya berteriak:

"Perak Mask, Perak Topeng! Kami di sini untuk menyelamatkan Anda. Kami di sini dengan Daylight dan Lanski untuk menyelamatkan Anda! "

"Bagaimana Kaiser menemukan saya?"

mulut Liola ini terus berkedut, ia tidak tahu apakah ia harus merasa tersentuh bahwa Kaiser menemukan orang-orang untuk menyelamatkannya, atau mengeluh bahwa mereka harus memikirkan bisnis mereka sendiri. Tapi Liola tidak punya kesempatan untuk mengeluh. Dia langsung melepas jubah abu-abu, dan kemudian mengenakan topeng perak.

Yasha diamati dengan ekspresi penasaran. Dia belum pernah melihat tuannya mengenakan apa-apa tapi hitam atau abu-abu, lebih, seragam putih perak berlapis (meskipun sekarang itu tampak merah), dan ia bahkan mengenakan topeng aneh:

"Guru, apa yang Anda lakukan?"

"Perak Masker mana kau?" Kaiser mengenakan tindakan dan berteriak keras.

Liola sudah mengerti mengapa Kaiser telah dimasukkan ke dalam begitu banyak usaha di berteriak kata-kata "Perak Mask".

Kaiser takut identitas sejati Liola ini akan diketahui oleh Daylight dan Lanski dari Sekolah Knights. Jadi dia berteriak 'Perak Mask' dan berharap bahwa Liola akan mendengarnya, sehingga membiarkan dia mengubah waktu.

"Tinggal di sana dan tidak bergerak." Liola memerintahkan muridnya, dan Yasha benar-benar meletakkan senjata dan berdiri masih.

Liola awalnya akan memberitahu mereka bahwa dia sudah melarikan diri, tapi ia menundukkan kepala, dan melihat bahwa Baolilong masih dalam pelukannya. Wajah Liola merosot, dan mengatakan segera Baolilong: ". Baolilong, cepat dan mengubah ke Dragon"

Baolilong menatap Liola dengan besar, mata merah muda: "? Big Naga atau kecil Dragon"

"Kecil."

Liola tidak ingin Baolilong berubah menjadi Naga besar dan ram kepalanya ke langit-langit, kemudian mencoba untuk terburu-buru ke dalam pelukannya sambil menangis. Sebuah sepuluh meter Naga serudukan kepalanya ke dadanya tidak akan menjadi hal yang menyenangkan.

Baolilong dipatuhi dan mulai mengubah. Tak lama, anak yang lucu sudah berubah menjadi Naga sedikit megah. Liola kemudian meminta Baolilong untuk mengikutinya. Dia membuka pintu, dan terus pose unik untuk Knights: mengangkat rahang, menegakkan kembali, elegan namun bangga.

Liola mengikuti lorong menuju sumber suara. Dia berbelok di sudut, dan berlari ke backup fixe. Lima orang tercengang begitu mereka melihat Liola.

"Kamu ..." Kaiser menyipitkan matanya: "Apakah kau tidak bermandikan darah ... Oke, ada banyak darah pada Anda, tapi kenapa kau tidak dirantai dan dikunci dalam sangkar, dan hampir mati?"

Bagaimana Kaiser tahu situasinya? Penasaran Liola masih berkata dingin: "Aku lolos."

"Perak Mask, h-bagaimana kabarmu?" Lanski mendengar apa yang dikatakan Kaiser, dan tiba-tiba menyadari bahwa seragam putih pada tubuh Liola ini praktis merah. Lanski tiba-tiba merasa sakit di hatinya, dan dengan cepat bertanya bagaimana luka-lukanya yang.

"Saya merasa ..." Liola menunjukkan ekspresi yang berat.

Semua orang tampak khawatir apa Liola mungkin mengatakan. Tapi…

"Sangat lapar." Liola sungguh-sungguh menyatakan perasaannya.

Semua orang jatuh ke tanah ...

Kaiser memberi Liola silau kematian dan kemudian berteriak: "Siapa yang peduli jika Anda lapar ?! Kami bertanya tentang lukamu! "

Seolah-olah ia baru tahu bahwa ia terluka dan berdarah, Liola menunduk dan memandang pakaian berlumuran darah dan kemudian dengan tenang berkata: ". Aku baik-baik"

Kaiser menggeleng tak percaya:

"Anda harus berhubungan dengan cacing tanah, bahkan jika Anda potong menjadi 8 segmen Anda tidak akan mati. kali jika Bao ... Naga Anda mendapatkan lapar, Anda hanya harus memberinya makan daging dari tubuh Anda, karena Anda akan tumbuh kembali lagi pula, dan menghemat uang. "

Kemurnian dan Meinan, yang telah baik melihat tingkat keparahan luka Liola setelah pertarungannya dengan Miluo, khawatir apa yang dikatakan Kaiser. Mereka bertanya-tanya apakah Liola bisa terluka sehingga hanya kerangkanya tetap, dan dia masih bisa dengan tenang mengatakan bahwa dia baik-baik saja.

Namun, Daylight dan Lanski tidak melihatnya seperti itu. Bagi mereka, Topeng Perak mengenakan pakaian berlumuran darah, dengan ekspresi lelah (tapi itu sebenarnya karena dia belum makan selama tiga hari) tidak terlihat baik-baik saja sama sekali.

"Perak Mask, yang Anda benar-benar baik-baik saja?"

Lanski khawatir dan berjalan ke Liola. Dia menyentuh 30 cm luka di dada Liola ini. Meskipun tidak lagi pendarahan, luka itu masih menakutkan. Kemudian Lanski menyentuh luka di bahu Perak Mask, dan melihat banyak luka lainnya. Lanski merasa beberapa pukulan berat untuk hatinya. Gadis yang kuat dia selalu benar-benar mulai menangis.

"Orang Liola ini benar-benar beruntung dengan wanita." Kaiser menggeleng, tapi dia tidak benar-benar peduli tentang keberuntungan Liola ini.

Namun, setelah menghabiskan hampir satu bulan dengan Liola, Kaiser tahu bahwa keberuntungan ini dengan wanita bisa dengan mudah berubah menjadi kecenderungan untuk mendapat masalah.

Kaiser hanya berharap masalah kali ini tidak akan melibatkan dirinya. Dengan dia dan Liola, masalah hanya bisa mendapatkan lebih besar.

"Mereka terlihat beberapa cukup. Knight dan Putri yang terbaik bersama-sama, seperti dalam dongeng. "Kemurnian asyik sendiri dalam dongeng, tapi ini adalah bagian di mana villainess biasanya muncul, dan kemudian ...

"Dapatkan tangan kotor Anda dari dia!" Dua senjata perak muncul di bahu Liola ini, dan mereka menunjuk Lanski.

Pada saat yang sama, pedang Daylight berkedip juga muncul di leher panjang Yasha, dan dia memperingatkan: ". Letakkan senjata"

Sehingga situasi adalah sebagai berikut:

tangan Lanski itu di dada Liola ini, Yasha berdiri di belakang Liola, dengan senjata nya beristirahat di bahu Liola ini, menunjuk Lanski.

Daylight berdiri di belakang Lanski, dengan pedang panjang mencapai lebih dari lengan Lanski dan Liola ini, beristirahat di bahu Yasha ini.

Adapun tiga orang lainnya, mereka lebih dari lima meter, dan Meinan sudah memasang lapisan yang tak terhitung jumlahnya dari perisai. Kemurnian riang menonton cerita dongeng terungkap, dan Kaiser duduk di sana makan popcorn.

Oh, tentu saja, dan ada yang lapar Baolilong serudukan di perisai dari luar. Itu meneteskan air liur karena melihat popcorn di tangan Kaiser ... atau mungkin hanya tangan Kaiser.

"Ambil tangan kotor Anda dari Guru saya!" Kata Yasha seolah-olah dia tidak melihat ada pedang di bahunya, dan menatap Lanski wajah cantik namun anehnya akrab.

"Arahkan senjata Anda jauh dari sang putri!" Daylight juga berteriak.

"Siapa dia?" Lanski tampaknya tidak bahagia. Dia naluriah membenci si rambut merah yang indah, dan dia tidak bersedia untuk menghapus tangannya dari dada Liola ini.

Menghadapi situasi berantakan seperti, Liola berkata-kata melihat Kaiser, dan matanya berteriak minta tolong. Tapi Kaiser tampaknya menikmati kemalangan Liola ini, dan terus makan popcorn nya.

Kemurnian masih euforia dalam mimpi dongeng nya. Mungkin satu-satunya orang di sini yang tahu apa-apa tentang terjepit di antara dua wanita akan Meinan, tapi sayangnya, ia tidak banyak membantu baik.

Tanpa cadangan Kaiser, Liola harus menyelamatkan dirinya sendiri. Dengan flash, ia melarikan diri dari sandwich. Tanpa Liola menjadi bagian tengah isolasi, mata dua wanita bertemu, dan itu seolah-olah petir muncul di depan mereka.

'Apa ini! Mengenakan seragam Knight? Tidak feminin sama sekali. Dan wajah itu, itu identik dengan Anise ini, tak heran Guru akan terpesona oleh dia ... '

Yasha marah menatap rambut krim indah Lanski ini, dan tidak bisa membantu tetapi menunjukkan kecemburuan di matanya.

'Rambut merah-panas bergelombang, dan lipstik terang seperti mawar. Ditambah dia memakai top yang ketat tersebut, dengan rok pendek seperti ... Silver Masker tidak ingin seorang gadis seperti itu, kan? "

Lanski diadakan dirinya kembali dari mengomentari kaki panjang yang indah Yasha ini.

"Yasha, meletakkan senjata ke bawah." Kata Liola dan menghakimi.

Mendengar perintah Liola ini, Yasha enggan meletakkan senjata, lalu sedih mengatakan:

"Guru, apakah Anda benar-benar akan membiarkan wanita sentuhan ini Anda seperti itu ?!"

"Saya khawatir tentang luka Perak Mask." Lanski tersipu, menyadari betapa unlady-seperti tindakannya adalah. Tapi Lanski tidak ingin tampak lemah di depan wanita lain, jadi dia dipaksa keluar alasan.

"Peduli tentang luka-lukanya? ! Hmph "Yasha mendengus menghina, dan kemudian menambahkan dengan santai:" Kau jelas mengambil keuntungan dari Guru, Anda tak tahu malu pelacur ".

"Apa katamu ?!" Lanski menarik pedangnya keluar dengan marah: ". Anda mungkin tidak menghina saya"

"Malu Anda berubah menjadi kemarahan hanya karena aku benar ~?" Kata Yasha mengejek.

"Kamu ..." Lanski sangat marah bahwa ia menggertakkan giginya, dan telah melupakan semua aturan duel. Dia marah memegang pedangnya dan mengambil jab ke arah Yasha.

Yasha, yang hobi favorit adalah membuat orang marah, jelas disiapkan. senjata nya membentuk salib dan diblokir pedang, dan kaki yang panjang menggunakan kesempatan ini untuk menyelinap serangan di Lanski.

Lanski nyaris menghindari tendangan ini, dan kemarahannya tumbuh lebih. Kedua wanita segera jatuh ke dalam perkelahian.

Meskipun pertarungan kucing antara dua wanita cantik biasanya akan menjadi hal yang ramah untuk menonton, adegan ini memberikan dua orang sakit kepala.

Daylight menyingkirkan pedangnya, dan mengerutkan kening: "Sejak Princess Lanski adalah satu untuk menyerang lebih dulu, maka harus dihitung sebagai duel. Aku tidak akan melakukan intervensi. "

"Hei, Topeng Perak, apakah Anda pikir magang Anda akan menang, atau sang putri?" Kaiser sangat bersemangat, dan ia bahkan ingin memiliki taruhan dengan Meinan sampingnya.

Namun, Meinan terlalu gugup tentang dua keindahan berkelahi satu sama lain. Dia takut bahwa wajah mereka bahkan mungkin tergores bahkan hanya sedikit, dan dengan demikian merusak kecantikan mereka. Dia begitu gugup bahwa ia lupa untuk mempertahankan perisai nya, apalagi memiliki taruhan dengan Kaiser.

"Kaiser, apa yang akan Anda gunakan untuk bertaruh?" Kemurnian pikir itu aneh, karena dia ingat bahwa Kaiser begitu miskin bahwa satu-satunya orang yang lebih miskin dari dia akan Liola, yang tidak ada karena ia berasal dari dunia lain.

Kaiser berpikir serius tentang hal itu: "Lalu aku akan bertaruh Liola. Dia saat ini bernilai banyak. "

" Liola-dage adalah taruhan? ! Maka Purity akan bertaruh dengan Anda ". Kacamata Purity melintas, dan dia mulai mengamati pertarungan antara dua keindahan, mencoba untuk mencari tahu siapa yang memiliki peluang lebih baik untuk menang

Meinan mengambil kedua untuk memberitahu dua pecandu judi:" Apakah Anda yakin itu ide yang baik untuk bertaruh 'Liola' di depan 'Topeng Perak' ...? "

" Apa yang tidak baik tentang hal itu? Bahkan jika saya kehilangan dia untuk Purity, maka ia mungkin bahkan dengan senang hati telah meninggalkan aku! "Kaiser bentak.

" Itu usah dikatakan! ' Liola berpikir dalam menanggapi, sambil mengamati dua perempuan melawan.

"Pertarungan ini benar-benar menarik. Princess Lanski benar-benar hidup sampai namanya dan fakta bahwa dia sudah mencapai Biru Rank, dan wanita lawan tidak dapat diabaikan baik. Gerakannya sangat lincah. . Ini adalah duel Knight layak bersorak ". Daylight diperiksa seni bela diri baik perempuan, dan bahkan memuji mereka

Mendengar kesimpulan Daylight, lalu berbalik untuk melihat dua wanita, Kaiser mengatakan akurat:" Jika dua wanita meningkat kecemburuan dalam catfight sebuah dihitung sebagai ksatria duel, maka saya pillow fight dengan Baolilong harus disebut Berani pahlawan vs Evil Dragon ".

" Bisakah kita mengabaikan dua perempuan dan pergi makan dulu? "Kaiser menunjuk Baolilong:

" Lihatlah, Naga ini bahkan makan plastik tas yang diadakan popcorn saya, jika kita tidak pergi makan segera, saya pikir kita serius harus pergi melawan 'Lapar Naga' ".

[T / N: Kejahatan Dragon dan Lapar Naga dalam konteks ini terdengar identik dalam bahasa Cina, sehingga penulis mencoba untuk membuat pelesetan di sini.]

Volume 3 ini dibawa ke anda oleh AnmesicCat, Masadeer, dan StellarAshes.

Tidak ada komentar:

Poskan Komentar