Jumat, 25 November 2016

Bu Sha V2 Chapter 5: Kemarahan Liola ini

Cerita Novel

Bu Sha V2 Chapter 5

Bab 5: Kemarahan Liola ini


"Whoa, Perak Mask, terendah Naga-pencuri, wanita paling berperasaan beater, dan wanita penculik yang paling tahu malu." Kaiser melihat judul dari Akademi Weekly di tangannya, sambil menggeleng bingung.

'Sebagai pasangan kamar Liola ini, kenapa aku tidak tahu Liola adalah mengerikan ini?'

"Liola-dage tidak seperti itu!" Kemurnian serius keberatan.

Kaiser mengambil koran, digunakan untuk membungkus roti goreng-tongkat ia berencana untuk makan sebagai camilan tengah malam, dan mengangkat bahu: ". Setidaknya sekarang kita tahu bahwa Academy Weekly memiliki kegunaan sebagai bungkus roti-stick"

"The Academy Weekly biasanya tidak ini bias." Meinan cepat mengklarifikasi: ". Tapi kali ini melibatkan Princess Lanski, sehingga semua orang agak tegang"

Kaiser mengangkat alis, dan mengingatkan Meinan bahwa mereka baru saja berjalan melewati kantin: "Mereka meniup kantin menjadi berkeping-keping, dan Anda menyebutnya 'sedikit tegang'?"

Berpikir tentang keadaan asli dari kantin indah dibandingkan outlook saat ini, Meinan tidak bisa menahan napas: "kemarahan Seorang pria ini selalu karena seorang wanita"

". Bahkan untuk seorang wanita, harus ada batas untuk kemarahan" Kaiser menggeleng ketidaksepakatan: "Dengan kantin pergi, kita harus pergi benar-benar jauh untuk sarapan."

"Jangan khawatir, kantin akan dibangun kembali dalam tiga hari." Suara Barbalis tiba-tiba datang dari belakang Kaiser, yang melompat ketakutan.

"Tapi kalian benar-benar ..." Barbalis tidak tahu apakah ia harus senang karena keempat yang menarik, atau mulai khawatir mengingat mereka onar alami.

"Hey, hey. Kali ini kami tidak orang-orang yang menyebabkan kerusakan kantin ini. Itu karena Fighters Mecha dan Knights mulai berkelahi satu sama lain. "Kaiser segera mulai protes.

Barbalis mengerutkan kening: "Saya tidak berbicara tentang kantin. Aku sedang berbicara tentang Freesia. "

"? Freesia" hati Kaiser berguncang, dan ia membuat wajah polos: "Apa Freesia? Kami berada di Yaron Plains! "

"Berhenti bermain bodoh." Kata Barbalis dengan ekspresi serius:

"Mizerui menerima pemberitahuan dari Paladin untuk segera kepala dari ke Naga Benua. Kedua Lancelot dan Darah Serigala disebutkan Knight mengenakan topeng perak dan memiliki mata emas dengan rambut hitam. Mari saya bertanya, apakah Anda membiarkan Miluo keluar? "

Kaiser bahkan tidak berhenti untuk berpikir, dan segera menyangkalnya: ". Jelas tidak"

Tapi begitu kata Kaiser begitu, Liola melirik Kaiser.

Barbalis tersenyum: "Oh? Lalu bagaimana Anda akan tahu apa sih Miluo bahkan adalah? Tidak ada kabar bahkan menerbitkan nama Black Dragon. "

rahang Kaiser ternganga lebar. Dia benar-benar berkata-kata.

Barbalis berbalik arah Liola, dan bertanya dengan sungguh-sungguh: "? Apakah Anda memiliki Dragon Empire Royal Family Dragon menyeberang"

Liola ragu-ragu, dan kemudian mengambil kalung salib Anise ini.

Barbalis menatap tajam kalung itu, dan mengerutkan kening. "Bagaimana kau bisa begitu?"

"Seorang teman lama memberikannya kepada saya." Liola tidak suka Barbalis menatap kalung itu, sehingga ia segera memasukkannya kembali ke dalam bajunya.

Barbalis bergumam: "Tapi bagaimana ini mungkin? Anda bahkan tidak dari dunia ini. Bagaimana Naga salib sampai ke dunia Anda dari? "

Liola sudah menebak dalam pikirannya. Melihat kesamaan antara Lanski dan wajah Anise ini, antara sihir ruang Kemurnian dan keajaiban yang mengirimnya ke dunia ini menggunakan kalung itu, Liola sudah menduga bahwa Anise berasal dari dunia ini, dan mungkin dia bahkan terkait erat dengan Lanski.

"Sigh, tidak peduli apa, kalung ini milik Naga Empire Royal Family. Mungkin Anda harus mengembalikannya? "Barbalis memberi saran yang paling masuk akal.

mata Liola tiba-tiba berubah dingin, dan suhu tampaknya telah turun sebagai hasilnya.

Kaiser dan lain-lain menggigil kehendak mereka, dan bahkan Barbalis merasakan tekanan yang membuat bahkan bergidik Mizerui.

"Jangan mimpi itu!" Kata Liola dengan ekspresi dingin. Semua orang di sekitarnya merasa seolah-olah mereka akan mati beku.

Begitu Liola selesai apa yang ia katakan, ia berbalik untuk pergi, benar-benar mengabaikan kelas dan instruktur nya.

"Saya berpikir bahwa pria adalah dalam suasana hati yang buruk hari ini." Gumam Kaiser.

"! Apa" Barbalis, yang hampir mati beku, berteriak:

"Anda tahu dia dalam mood yang buruk, dan Anda tidak menghentikan saya? Apakah Anda mencoba untuk mendapatkan instruktur Anda membunuh ?! Jangan membuat saya mengusir Anda dan memaksa Anda untuk melawan Mizerui. "

"Mengutuk! Aku tidak tahu kau akan menjadi seseorang yang akan mengatakan kata-kata. Saya tidak berpikir Anda akan berani untuk menyeberangi Assassin terbaik. Apakah Anda benar-benar berpikir Assassin akan menghormati instruktur nya? "

Kaiser cemberut di penghinaan, dan menyarankan ramah: "Lain kali ketika Anda berbicara dengan Liola, berdiri lebih jauh. Bahkan Mizerui tidak cukup berani untuk berdiri terlalu dekat dengan Liola. "

Barbalis memukul dadanya: "Baik, baik. Lain kali aku akan berdiri mil jauhnya. Dengan begitu, saya akan punya waktu untuk menggunakan Teleportasi untuk melarikan diri. "

Kaiser dan lain-lain mulai bertanya-tanya: '? Siapa di dunia ditunjuk Barbalis sebagai kepala sekolah'

* * *

Meskipun Liola meninggalkan kelas dari kemarahan, ia segera menyesalinya. Mengapa ia begitu cepat marah, dan ruam? Meskipun sekarang dia pergi, ia tidak akan menjadi aneh baginya untuk kembali?

Liola mendesah, dan memutuskan untuk kembali ke asrama untuk menggunakan Ki untuk menyembuhkan dirinya sendiri, karena itu bukan ide yang baik untuk meninggalkan luka tanpa pengawasan.

Namun, ketika dia setengah jalan ke asrama, Liola berubah pikiran. Dia ingat Baolilong masih berada di dalam asrama.

Kecil White Dragon yang jauh lebih merepotkan daripada membantu, mungkin akan ram ke dalam pelukannya ketika melihat dia, dan karena itu mencegah dari berkonsentrasi Ki-nya.

Liola mendesah lagi. Dia memutuskan yang terbaik untuk menemukan grove terpencil. Liola sengaja berjalan lebih dalam ke hutan, sampai ia mencapai sebuah bukit kecil di mana tidak ada seorang pun di sekitar, dan mulai menggunakan Ki untuk mengobati luka internalnya.

luka-Nya tampaknya telah jauh melampaui estimasi sebelumnya. Sementara beredar Ki-nya, Liola sudah meludahkan banyak suap darah, dan waktu terbang saat ia mencoba untuk menyembuhkan.

Tiba-tiba, Liola merasa seseorang menuju ke arahnya.

Dia awalnya direncanakan untuk menghentikan penyembuhan, tetapi ketika ia merasa orang mendekati memegang Baolilong di lengan mereka, yang berbagi pikiran dengan Liola.

Liola mengatakan Baolilong melalui telepati, tidak mengganggunya. Ia kemudian melanjutkan penyembuhan, dan direncanakan untuk benar-benar merawat luka di satu pergi.

* * *

"Baby, papa Anda muntah darah, apakah Anda yakin dia akan baik-baik saja?" Jasmine sangat khawatir ketika dia melihat pria berambut hitam dikelilingi oleh noda darah gelap.

"Kata Papa jangan ganggu dia." Baolilong menggigit besar lain dari sepotong dendeng Jasmine dibeli, karena menceritakan apa yang dikatakan Liola itu.

Jasmine menjawab dengan "Oh".

Dia merenungkan pada situasi yang aneh dia sebelumnya. Dia telah berlari ke anak berusia tahun lima yang berlarian dengan sendirinya, dan Jasmine, sebagai kekasih anak, pergi dan meminta anak mana orang tuanya berada.

Ketika Baolilong berteriak bahwa ia lapar, Jasmine membawanya untuk membeli makanan ... Meskipun Jasmine selalu bertanya-tanya:

'Apakah semua anak-anak berusia tahun lima suka makan banyak daging ini? Dan banyak juga, ia sudah makan cukup daging sapi untuk menutupi setengah dari tubuhnya! '

Jasmine berbalik dan menatap Liola. Dia berpikir, bahwa manusia berambut hitam tampak benar-benar muda dan dia, paling banyak, usianya.

"Dia benar-benar tidak terlihat seperti seorang ayah. Tapi sekali lagi, untuk seorang pria setampan dia, itu tidak akan mengejutkan jika ia memiliki beberapa ... Kecelakaan. Itu pasti mungkin. '

Jasmine membayangkan pria menyendiri ini di depan matanya, meraba-raba sekitar saat dia berubah popok, makan susu anak (susu sapi, tentu saja), atau membujuk bayi tidur.

Dia tidak bisa menahan ledakan tawa. Baolilong bingung dengan pemandangan itu, dan itu tidak mengerti mengapa Jasmine tiba-tiba tertawa.

"Baby, di mana ibumu?" Meskipun Jasmine tahu pertanyaan ini bisa menyakiti anak, dia tidak bisa menahan pertanyaannya.

"Mama? Mati. "Baolilong menjawab sebagai masalah-of-fakta.

Jasmine berkedip beberapa kali saat ia menahan air mata simpatik.

"Jadi ibu Baolilong ini sudah meninggal, dan ayahnya harus hancur oleh kematiannya, kan?"

Jasmine menatap pria tampan dengan kasih sayang.

* * *

Liola muntah keluar terakhir dari darah beku nya. darah itu telah memuntahkan hampir dicelup tanah di sekelilingnya benar-benar merah. Tapi Liola merasa seluruh tubuhnya rileks. Tidak seperti pagi ini, langkahnya tidak lagi terasa berat.

"Apakah kamu baik-baik saja?" Jasmine berlari ke sisi Liola dengan kejutan dan khawatir pada saat yang sama.

Liola perlahan membuka matanya, dan sepasang unik, mata silver bertemu mata Jasmine.

Jasmine berkata tanpa berpikir: "Matamu ... kau buta?"

Begitu dia berkata 'buta', Jasmine tiba-tiba menyadari dia mengatakan sesuatu yang sangat kasar, dan dia mendapat jengkel bagaimana ceroboh dia selalu.

"Saya melihat Anda." Jawab Liola jelas.

Jasmine menatap mata menatap ke arahnya, dan menjulurkan lidahnya. Dia kemudian menyerahkan Baolilong ke Liola: "Inilah anakmu."

Liola mengambil Baolilong tanpa mengucapkan sepatah kata. Dia tidak menceritakan dari dua kesalahan yang dibuatnya.

Satu: Baolilong tidak anaknya.
Dua: Baolilong adalah genderless.

"Hmm, teman sekelas, Anda dari Sekolah Sihir, kan? Apakah Anda bermeditasi? Aku belum pernah mendengar dari muntah darah selama meditasi. "Jasmine meminta Liola ingin tahu.

"Saya penyembuhan." Kata Liola yang sebenarnya.

"Oh." Sebagai jawab Jasmine, ia menatap tindakan Baolilong ini.

Begitu Baolilong kembali ke pelukan Liola, dua tangan kecil yang meraih ke dia erat-erat, seolah-olah itu takut Liola akan lari.

Jasmine awalnya meragukan jika Liola benar-benar berada ayah Baolilong ini, tapi melihat tindakan Baolilong ini, Jasmine tidak lagi khawatir.

"Sudah waktunya makan malam. Ayah bayi, Anda ingin datang dengan saya untuk makan malam? "Jasmine diundang Liola dengan ketulusan.

Liola telah merencanakan untuk menolak tawaran itu, tapi Baolilong menariknya, memohon padanya dengan merah muda, mata besar, dan bahkan bergumam: ". Lapar"

'Apakah kau tidak menyelesaikan dua potong besar daging sapi ...' mata Jasmine melebar. 'Di mana daging ia hanya makan pergi? Mungkinkah perutnya terhubung ke dimensi lain? '

"Baik, aku akan pergi dengan Anda." Liola mengangguk. Dia berpikir tentang fakta bahwa ia sen-kurang, dan kantin itu hancur. Kaiser mungkin sudah menyeret Kemurnian beberapa restoran, dan Liola tidak akan tahu di mana untuk mencari mereka.

Jasmine tersenyum, dan ia membawanya ke restoran di mana Lanski dan dia telah setuju untuk bertemu untuk makan malam.

Dalam perjalanan, dia tidak bisa menahan diri dari meminta Liola berbagai pertanyaan. Tapi kecuali namanya, Liola digunakan keheningan sebagai jawaban kepada mereka semua. Ini benar-benar bukan kesalahan Liola ini, hanya saja pertanyaan Jasmine yang terlalu ...

"Classmate Liola, kapan Anda bertemu ibu bayi?"

'Never bertemu' pikir Liola.

"Berapa tahun yang Anda habiskan dengan ibu bayi?"

'Jangan menghabiskan waktu bersama-sama, meskipun saya menghabiskan beberapa jam dengan ayah bayi'

"Apakah pernikahan Anda pernikahan Knight, atau Fighters Mecha ... Ah, maaf, aku lupa kau Bertuah."

Akhirnya, Jasmine berhenti, dan berkata dengan sungguh-sungguh:

"Classmate Liola, saya tidak berpikir tenggelam diri dalam kesedihan baik. Jika ibu bayi masih menonton Anda dari langit, dan ia melihat Anda menjadi ini tertekan, ia akan bahagia. Jadi menahan kesedihan Anda dan mencari orang lain. Cari ibu baru bagi anak Anda berusia lima tahun. "

Liola mengangguk. Dia pasti akan lulus semua pesan ini ke Miluo, yaitu, jika ia diberi kesempatan untuk melihat dia.

Melihat Liola telah sepakat, Jasmine mengangguk puas.

* * *

Mereka tiba di restoran, dan dipandu oleh seorang pelayan ke kamar terbaik di restoran. Begitu mereka membuka pintu, mereka melihat lebih dari sepuluh Knights mengobrol di antara mereka sendiri riang.

Ketika mereka Knights menangkap pemandangan dari Jasmine, mereka menyambutnya dengan hangat. Namun, ketika mereka melihat Liola mengikutinya, mereka tenang dan menatap Liola dengan mata curiga.

Jasmine mudah ditemukan Lanski antara Knights. Dia berjalan ke Lanski, dan disambut, kemudian memperkenalkan Liola: "Lanski, saya membawa seorang teman, adalah bahwa apa-apa?"

"Tentu saja." Lanski melirik ingin tahu di Liola, dan dia mulai menebak apa hubungan Liola dengan teman baiknya itu. Lanski juga ingin tahu tentang anak dalam pelukan Liola ini. Sebagai seorang wanita, ia secara alami tertarik pada wajah imut Baolilong ini.

"Dia bukan Knight." A Red Ksatria menyipitkan matanya saat ia mengamati Liola. Dia terganggu oleh wajah tampan Liola ini, dan tidak menyukai tubuh kurus Liola ini. Tapi tak satu pun alasan mereka dibandingkan dengan ketidaksukaannya dengan jubah Bertuah abu-abu.

Lain Red Ksatria menggerutu: "A Bertuah."

"Ini adalah pertemuan untuk Knights. lemah ini dari Sang Penyihir tidak berada di sini. "Semua Knights mengeluh dengan ketidakpuasan.

Liola tidak tertarik pada ketidakpuasan di antara Knights, tetapi dalam nada suara mereka.

The Knights berbicara berbeda dari Kaiser langsung. Telah Kaiser, dia mungkin akan mengatakan di suatu tempat di sepanjang garis:

"Ini adalah wilayah Knight, semua ahli-ahli sihir mendapatkan neraka keluar."

"Jika saya ingat benar, saya meminta Jasmine datang. Jadi setiap teman dia membawa teman saya. Apakah kalian memiliki sesuatu untuk dikatakan tentang teman saya? "Kata Lanski dingin.

"Kami tidak akan pernah menghina teman Anda, Princess Lanski, tapi orang ini adalah Sang Penyihir." Seorang Red Ksatria protes.

Semua Knights berusaha untuk menahan kebencian mereka, tapi kebenaran itu, Knights dibenci ahli-ahli sihir. kebencian mereka jauh lebih dalam daripada kebencian mereka terhadap Fighters Mecha.

Mecha Fighters dan Knights saling membenci karena daya saing mereka. Satu-satunya kesamaan mereka adalah kebencian yang sama mereka untuk dukun tak berdaya.

Lanski melambaikan tangannya tak sabar. Sejak ia masih kecil, ia tahu ahli-ahli sihir tidak semua berdaya. Setidaknya, dia tahu Dragon Emperor, ayahnya, memiliki seorang teman Bertuah yang menakutkan. Seseorang tidak pernah bisa dianggap enteng - Mizerui.

"Jasmine, datang duduk di samping saya dengan teman-teman Anda." Lanski dipertahankan tatapannya pada Baolilong menggemaskan. Dia benar-benar ingin mencubit wajah Baolilong ini.

Jasmine tahu semua terlalu baik. Dia tahu Lanski pasti ingin Baolilong. Bahkan, dia merasa bahwa tidak ada makhluk wanita yang tidak akan jatuh cinta dengan Baolilong. Sambil tersenyum, dia memimpin Liola duduk antara dia dan Lanski.

Liola merasakan kursinya adalah posisi penting. Indeks kemarahan dari mata Knights sekitarnya 'sudah naik dari 100% sampai 1000%.

Jika dia adalah orang normal, ia mungkin akan lari sebelum pantatnya menyentuh kursi. Tapi Liola adalah Assassin terbaik, dan Assassin terbaik harus memiliki kemampuan terbaik untuk menenangkan diri.

Sebagai soal fakta, satu-satunya hal yang menantang kemampuan Liola untuk mempertahankan ketenangannya tidak mata menakutkan (Dia melihat mata ini terlalu sering. Dia sudah terbiasa dengan mereka.), Sebaliknya, itu adalah fakta bahwa dia sedang duduk tepat di sampingnya. Wanita yang memiliki wajah Anise dan rambut emas krim Anise ini.

"Anak kecil ini ..." Setelah Lanski telah mengambil beberapa gigitan makanan, dia akhirnya bertanya.

Jasmine menjawab dengan tersenyum: "Ini teman saya Liola, dan anak kecil yang lucu adalah anaknya. Namanya Baolilong. "

"Anak?" Lanski melihat Liola ingin tahu. Namun, Liola tidak bisa melihat ke belakang, karena Baolilong yang mengganggu dia untuk mendapatkan ham madu dipanggang di atas meja.

The cemberut Baolilong sekali lagi mengambil perhatian Lanski pergi, dan dia meraih piring ham dan meletakkannya di depan Baolilong.

Baolilong senang hati mengambil gigitan besar pada ham.

Lanski, dengan senyum di wajahnya, semakin dekat dan lebih dekat ke Liola. Liola hampir bisa mencium aroma Lanski, meskipun maksud sebenarnya Lanski adalah untuk menyentuh kepala Baolilong ini.

"Sorcerer!" A Blue ksatria tidak bisa menahan dirinya kembali lagi dan berteriak Liola.

Lanski, yang telah melihat apa yang dia lakukan adalah janggal, memantul kembali ke posisi aslinya.

Liola mengangkat kepalanya, melihat ke arah dari Blue Knight, dan menatapnya penuh rasa ingin tahu.

Blue Knight memasang senyum Knight yang sempurna: "Sejak kau Sorcerer, dan Anda menerima Princess Lanski keramahan, seharusnya tidak Anda menampilkan sihir mantra untuk menghibur Putri kami?"

Lanski dan Jasmine berdua berbalik dan menatap Liola. Bagi mereka, ini tidak terlalu sulit dari permintaan, dan mereka pasti ingin tahu tentang kemampuan Liola ini, terutama setelah Jasmine telah menyaksikan metode penyembuhan darah-meludah Liola ini.

Liola menemukan dirinya dalam posisi yang sulit. Dia bahkan tidak bisa merasakan unsur magic, jadi bagaimana mungkin dia bisa melemparkan mantra sihir dan menunjukkan Knights ini?

Liola tiba-tiba menyadari bahwa Kaiser berguna dalam kasus seperti ini. Telah Kaiser hadir, dia mungkin bisa datang dengan beberapa alasan untuk melewati situasi saat ini.

Namun, Liola hanya bisa menjawabnya dengan jujur: "Saya tidak belajar ilmu sihir apapun."

Sekarang, semua Knights memandang rendah Liola. Sehingga mereka hampir mulai menunjuk dia untuk mengejek dia! Bahkan Lanski tampak dingin. Dia mungkin bisa berteman dengan Bertuah, tapi dia tidak ingin berteman dengan seseorang benar-benar tak berdaya.

Jasmine, yang telah melihat sejumlah situasi yang sama di hari-harinya, tetap tenang nya. Dia melihat bagaimana sangat tenang Liola itu, dan ia tahu ia jelas tidak orang biasa.

"Aku harus pergi." Kata Liola, mengetahui dia telah overstay menyambut nya. Dan jika dia tinggal lebih lama, Knights ini mungkin akan mengambil pedang mereka.

"Pergi?" A Red Ksatria tertawa dingin: ". Karena Anda tidak memenuhi kewajiban tamu, maka meninggalkan uang untuk makan"

Liola menjawab apathetically: "Saya tidak makan."

The Red Ksatria menunjuk Baolilong, yang masih bergulat dengan ham madu. Knight jelas ia ingin Liola untuk membayar anaknya.

Jika Liola punya uang, ia akan membayar mereka tanpa kata, tapi sekarang dia akhirnya menyadari bagaimana uang bisa membawa pahlawan. Namun, Liola tidak akan pernah menjadi pahlawan karena uang [T / N:. Pahlawan adalah mengacu pada seseorang yang meninggal dalam pertempuran dan menjadi pahlawan].

Namun demikian, Knight memiliki keberanian untuk meminta Liola untuk uang.

Mungkin ia harus pergi mendapatkan uang? Liola mulai mempertimbangkan kemungkinan ini dengan serius, terutama ketika ia memiliki raja pemakan, Baolilong, di sampingnya.

"Berhentilah membuat hal-hal sulit untuk teman saya." Jasmine mulai mengerutkan kening. Dia mulai merasa tidak nyaman. Sepele orang rahasia seperti Liola tidak mungkin berakhir dengan baik.

Dalam keadaan normal, Red Knights tidak akan mematuhi Blue Knight Jasmine.

Namun, dengan seorang gadis di samping mereka, semua Knights ingin memamerkan keterampilan mereka di depan Lanski. Oleh karena itu, Red Ksatria diabaikan Jasmine, dan perlahan-lahan menarik keluar pedangnya, dengan kebencian berkedip di matanya:

"Jika Anda tidak melakukan tugas Anda, dan Anda tidak membayar, maka jangan salahkan kami untuk menyerang Anda untuk melindungi kehormatan kami Princess Lanski ini."

Liola berusaha sekeras mungkin untuk mengubah apa yang dikatakan Knight untuk "Kaiser-ean":

'Jika Anda tidak f-ing membayar, maka demi dompet saya, saya akan memukul Anda sehingga Anda harus merangkak keluar dari sini!'

"Saya tidak punya uang." Kata Liola lagi dengan kejujuran.

The Red Ksatria tersenyum puas: "Menggambar senjata Anda!"

Jasmine marah dari apa yang dilihatnya. Dia tidak berpikir hanya Red Ksatria mungkin akan berani mengabaikan perintah, tapi Lanski berhenti Jasmine.

Biasanya, Lanski akan mengikuti kode ksatria Knight untuk surat itu, dan tidak akan pernah membiarkan Knight menyentuh orang biasa.

Lanski berbisik di telinga Jasmine: "Apakah Anda pikir orang yang terlihat biasa sama sekali?"

Jasmine tersenyum dengan pemahaman. Dia akhirnya dikonfirmasi pengalaman Lanski ini mirip dengan miliknya dalam hal dari Liola.

Dari tampilan hal, Lanski tampaknya ingin egois Red Knight untuk diberi pelajaran, di samping itu, ia bisa menjadi pion untuk membantunya dan Jasmine mengamati kekuatan yang nyata Liola ini.

Liola tidak punya rencana untuk unsheath senjatanya. Lanski sudah melihat Patah Perak nya. Jika dia menarik keluar Patah Silver, tidak ia praktis mengakui dia Perak Masker?

Selanjutnya, Liola tidak berniat pada berjuang dengan Knight, sejak Bertuah bahkan tidak harus tahu seni bela diri. Liola berdiri masih seolah-olah ia berencana mengambil pemukulan, dan mengatakan:

"Saya tidak memiliki senjata."

Knight mendapat marah. Sebuah Knight benar-benar dilarang untuk mengayunkan senjata pada seseorang yang tidak punya. Marah, Knight melemparkan pedangnya ke samping, dan melemparkan pukulan di Liola.

Liola santai menatap pukulan acak. Dia berpikir dari ratusan cara untuk menghindari mereka, belum lagi ribuan cara untuk membunuh Ksatria ini dalam satu pukulan, tapi dia tidak menggunakan salah satu dari mereka. tinju Knight berat mendarat di wajah Liola ini, dan banyak lagi mendarat di tubuhnya.

Lanski dan Jasmine kedua melebar mata mereka shock.Sesuatu yang tampak salah. 'Bisa Liola benar-benar tak berdaya? "

Baolilong masih menggigit ham, dan mata merah muda yang penuh dengan kemarahan. Jika bukan karena Liola yang sudah diberitahu melalui telepati tidak melakukan apa-apa, Baolilong akan menelan Knight yang berani menyerang papa nya. Baolilong menggigit keras pada ham, mencoba untuk menekan kemarahan nya.

Melihat Liola dipukuli, Lanski berdiri dan berteriak di Knight: "Hentikan. Biarkan dia pergi. Sebuah Ksatria harus tidak pernah memukul orang biasa. "

Knight berhenti pukulan, dan memberi hormat Lanski sebagai sesama Knight, dengan tangan kanan di dada.

Lanski menatap Liola, matanya penuh dengan simpati. Dia mengambil beberapa potong koin emas, menempatkan mereka di depan Liola, dan meminta maaf:

"Maaf, aku tidak menghentikan mereka pada waktunya. Silahkan mengambil uang ini dan pergi ke pusat penyembuhan terdekat. "

Liola perlahan mengangkat kepalanya. Dibandingkan dengan pukulan, mata simpatik Lanski ini jauh lebih fatal.

'Jangan menatapku dengan mata Anise ini!' Liola menjerit dalam hatinya.

Dia melihat perasaannya yang identik dengan apa yang ia rasakan ketika Anise meninggal. Itu adalah perasaan Liola benar-benar terbiasa dengan.

Seperti anak membuat ulah, Liola memukul koin emas dan mereka terbang dari meja. Dia melirik pahit di Knight yang melemparkan pukulan ke arahnya, dan kemudian berjalan keluar dari ruangan tanpa melihat ke belakang.

Baolilong melihat Liola meninggalkan, itu spitted keluar ham bagian dalam mulutnya, dan terjebak ke papa. Pada saat ini, mata Baolilong telah berubah dari merah muda menjadi warna merah darah dekat.

Jasmine melihat mata pahit, ia menggigil. Tidak seperti Lanski, ia masih merasa Liola pasti bukan orang biasa.

* * *

Liola tidak tahu apa yang dia lakukan. Dia mulai beredar Ki dan menyembuhkan semua luka yang telah di kulitnya. Ia tidak menganggap goresan ini dan memar sebagai luka. Namun, dia sangat frustasi, seolah-olah hatinya telah ditetapkan terbakar.

Setelah ia berlari keluar dari ruangan, ia kebetulan berlari ke Kaiser dan lain-lain, yang segera didukung lebih dari sepuluh langkah lagi.

Kaiser berteriak:

"Jangan dekat-dekat. Mata Anda adalah seribu derajat di bawah titik beku. Saya tidak ingin menjadi orang pertama yang mati dari mata dingin. "

"Apa yang kamu bicarakan? Aku hanya sedikit ... bahagia. "Liola ragu-ragu, masih tidak yakin bagaimana untuk menggambarkan apa yang ia rasakan.

"Apakah Anda meniup tutup Anda?" Kaiser melebar matanya.

"Jika ini hanya sedikit bahagia, maka bagaimana akan Liola menjadi ketika dia marah? Apakah dia akan lari langsung ke Alliance Commerce, memulai semua rudal mereka, dan binasa bersama dengan seluruh dunia? '

"Tutup?" Terbiasa dengan ekspresi, Liola tidak ingin mengatakan apa-apa lagi.

Dia refleks: "Beri aku seragam Knight."
Tetapi bahkan Liola, dirinya sendiri, tidak mengerti mengapa dia ingin seragam.

Kaiser dan lain-lain menelan ludah.

Bahkan jika Liola telah memberitahu mereka untuk membawa Mizerui dia, mereka mungkin lebih suka mengadu hidup mereka terhadap Mizerui daripada melihat mata dingin Liola, apalagi seragam beberapa Knight.

Kemurnian gemetar saat dia menyerahkan seragam untuk Liola, dan tidak seperti perilaku biasa, dia tidak bertahan sisi Liola ini.

Liola mengambil seragam dan menepuk saku di mana topeng perak. Dia kemudian menghilang ke dalam kegelapan, hanya meninggalkan satu kalimat: ". Dapatkan Baolilong sesuatu untuk dimakan"

"Aku kasihan bajingan miskin yang kacau dengan dia."

Itu jarang Kaiser untuk menunjukkan belas kasihan, tetapi segera setelah ia berpikir tentang makan, ia ditempatkan sayang nya di belakang pikirannya dan dengan senang hati pergi bersama dengan Purity, Meinan, dan Baolilong untuk pergi makan beberapa panci panas.

* * *

Liola mengenakan Knight seragam dan Topeng Perak.

Dia tahu apa yang dia berencana melakukan. Dia juga tahu benar bahwa apa yang akan ia lakukan akan melakukan jauh lebih berbahaya daripada baik ... Tapi, dia harus melakukannya. Kemarahan dalam hatinya terus menyala.

Liola masuk ke restoran. Dia berdiri di pintu, benar-benar diabaikan para pelayan, serta mata penasaran dan ketakutan di sekelilingnya.

Bahkan di Aklan Academy, itu langka untuk melihat Silver Knight, apalagi Ksatria Kudus mengenakan topeng perak, dikelilingi oleh aura menakutkan.

Sebelum lama, lebih dari sepuluh Knights mendekati restoran pintu. Setelah melihat Masker Silver, mereka semua tertegun.

Silver Mask, yang telah mereka mencari panjang dan keras, sebenarnya telah ditemukan, dan jelas menunggu mereka.

Semua orang terkejut. Terutama Lanski, yang, dengan nada belum bahagia terkejut, bertanya malu-malu: "Apakah Anda mencari saya?"

"Ya." Kata Liola dingin.

Lanski sedikit bingung dan kehilangan sedikit kata-kata: "Lalu ... telah Anda makan belum? Uh, apakah Anda ingin makan malam dengan saya? "

Lanski sama sekali lupa bahwa dia baru saja makan.

Liola tersenyum aneh, namun cara yang menyeramkan: "Aku penuh ... kemarahan."

Lanski tertegun, dia tidak tahu apa Perak Masker bicarakan, tapi semua Knights lain sudah cukup marah ketika mereka melihat Masker Silver.

Dengan penambahan perilaku yang tidak biasa Lanski ini, kemarahan mereka tumbuh bahkan lebih. Sebuah Red Beberapa Knights melompat keluar dan berteriak:

"Anda honorless pengecut, untuk kehormatan kami Princess Lanski, kami menantang Anda."

"? Anda ingin menantang saya" Liola tersenyum puas, dan menggunakan kemampuannya untuk berpura-pura cara Knightly bicara:

"Lucu, saya juga ingin mengajarkan pelajaran kepada orang-orang yang ternoda kehormatan saya."

Lanski memandang Red Knights tak percaya lengkap.

Tantangan di peringkat yang berbeda tidak pernah terdengar, tapi hampir tidak ada ksatria berani tantangan siapa saja yang dua peringkat di atas mereka. Itu praktis bunuh diri! Sejak Lanski tahu betul kekuatan sejati Perak Masker, dia pasti punya hak untuk menjadi Silver Knight.

"Princess Lanski, jangan khawatir. Kami menduga bahwa orang ini bahkan bukan Knight, melainkan hanya penipu berbohong. "

Sebuah Red Knight mengatakan dalam kepuasan: "Kami sudah pergi melalui seluruh daftar Knights perak, dan tidak satu pun memiliki masker perak."

"Setiap Ksatria yang menjalankan menjadi penipu dengan seragam Knight memiliki tugas untuk menghukum mereka yang menodai reputasi kami." A Blue ksatria yang telah diam telah melompat keluar setelah ia mendengar Red Knight.

Mendengar ini, Lanski bingung. 'Bisa Perak Masker benar-benar penipu?'

Tidak ada komentar:

Poskan Komentar